Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Publikasi Riset Indonesia Melonjak, Tapi Masih Kalah dari Malaysia

Hal itu terungkap dari hasil publikasi riset Indonesia di antara negara-negara Asia Tenggara berada di urutan kedua pada 2016 - 2020.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 27 Januari 2021  |  15:13 WIB
Menristek/Badan Ristek dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengikuti rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L Tahun Anggaran 2021. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari
Menristek/Badan Ristek dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro mengikuti rapat kerja dengan Komisi VII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Rapat tersebut membahas RKA K/L Tahun Anggaran 2021. ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) dan Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro membeberkan publikasi riset Indonesia di antara negara Asean berada di urutan kedua pada 2016 - 2020.

Pencapaian Indonesia itu masih berada di bawah jumlah hasil riset yang dipublikasikan salah satu negeri jiran, yakni Malaysia.

Rapor itu disampaikan Bambang dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Riset dan Inovasi 2021 dengan tema Sinkronisasi Program Dalam Pencapaian Target Kinerja Riset Inovasi Nasional Tahun 2021 secara virtual pada Rabu (27/1/2021).

“Yang menjadi tolok ukur di dalam kinerja riset di Indonesia adalah publikasi. Kalau dari segi jumlah publikasi, di tahun 2020 ada sekitar 46 ribu lebih publikasi yang dihasilkan,” kata Bambang.

Perinciannya, artikel jurnal sebanyak 23.607 buah dan conference paper sebanyak 22.906 buah. Dengan demikian, jumlah publikasi ilmiah dalam negeri berjumlah 46.513 buah pada 2020.

“Indonesia masih berada di posisi kedua hanya di bawah Malaysia dengan total 2016 sampai 2020 yaitu 161.000 lebih kalah dari Malaysia 173.000 lebih. Tetapi lebih dari negara ASEAN besar lainnya,” tuturnya.

Adapun total publikasi riset Indonesia dalam kurun waktu empat tahun ke belakang sebanyak 161.928 buah. Capaian itu masih tertinggal dari Malaysia yang berhasil memproduksi 173.471 publikasi riset.

“Pada periode 2016 hingga 2020, Indonesia mengalami lonjakan paling tinggi dari posisi sebelumnya yang relatif rendah di tahun 2016. Kita berada di rangking 4, tetapi di tahun 2020 kita sudah kalau secara tahunan nomor satu,” kata dia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malaysia asean kemenristek bambang brodjonegoro
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top