Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksinolog Sebut Tidak Ada Vaksin Covid-19 yang Efektif 100 Persen

Vaksinolog menyebut vaksinasi Covid-19 harus dilakukan bersamaan dengan disilpin penerapan protokol kesehatan.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 25 Januari 2021  |  16:32 WIB
Petugas medis sebelum penyuntikan vaksin CoronaVac di Puskesmas Cilincing, Jakarta, Kamis (14/1/2021). - Antara
Petugas medis sebelum penyuntikan vaksin CoronaVac di Puskesmas Cilincing, Jakarta, Kamis (14/1/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Banyak asumsi masyarakat bahwa efikasi vaksin Covid-19 Sinovac yang saat ini sudah digunakan, rendah sehingga masyarakat ragu untuk divaksin. Vaksinolog mengatakan secara umum tidak ada vaksin yang efikasi atau efektivitasnya sampai 100 persen.

Dari penelitian Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan berdasarkan data dari uji klinis, efikasi vaksin ini di Indonesia 65,3 persen. Artinya, orang yang divaksin punya risiko 3 lali lebih rendah untuk mengalami Covid-19 bergejala.

"Angka ini signifikan terutama di masa pandemi. Tidak ada vaksin yang efektivitasnya 100 persen, jadi yang divaksin pun masih mungkin tidak memiliki kekebalan. Tapi kan kita tahu dengan angka segitu dampaknya akan luar biasa," kata Vaksinolog Dirga Rambe pada Dialog Kominfo, Senin (25/1/2021).

Oleh karena itu, imbuh Dirga, vaksinasi harus dilakukan bersamaan dengan penerapan 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan).

Sementara itu, menanggapi adanya mutasi virus Corona menjadi lebih berbahaya dan menular, Dirga menjelaskan bahwa semua merek vaksin yang sudah dikembangkan, termasuk Sinovac, sampai saat ini masih efektif menghadapi hasil mutasi. 

"Tapi kalau setahun atau 2 tahun lagi jawabannya bisa berbeda. Makanya harus dihentikan penyebarannya, karena makin tersebar makin banyak bermutasi," ujarnya.

Sebelumnya, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa di Indonesia belum ditemui mutasi virus SARS CoV-2 terbaru. Menurutnya, yang masih ada adalah mutasi virus D614G berdasarkan data Whole Genome Sequencing (WGS).

Oleh karena itu, Dirga berharap masyarakat tidak menunggu sampai ada vaksin dengan efikasi 95 persen. "Gunakan yang sudah tersedia. Karena ini kebutuhan untuk segera terlindungi," imbuh Dirga.

Seperti diketahui, program vaksinasi Covid-19 nasional secara gratis telah resmi dimulai pada 13 Januari 2021 dengan Presiden Jokowi menjadi yang pertama disuntik vaksin Covid-19 Sinovac.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

vaksinasi Sinovac Vaksin Covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top