Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Buntut Provokasi Demo, Twitter dan Facebook Kunci Akun Trump

Ini merupakan tindakan yang lebih keras setelah sebelumnya Twiiter menghapus tiga tweet Trump. Padahal, Twitter merupakan sarana komunikasi favorit Trump.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 07 Januari 2021  |  10:50 WIB
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dari dalam kamar perawatanya di rumah sakit militer di luar Washington. - Antara/Reuters
Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dari dalam kamar perawatanya di rumah sakit militer di luar Washington. - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Twitter akhirnya mengunci akun Presiden Amerika Serikat Donald Trump di tengah meningkatnya aksi unjuk rasa massa pro-Trump yang mengepung Gedung Parlemen atau Capitol.

Demonstrasi yang menuntut pembatalan pengesahan kemenangan presiden terpilih, Joe Biden, itu sempat menimbulkan huru-hara dengan aksi perusakan yang dilakukan massa yang mencoba menguasai Capitol.

Di tengah situasi yang tak kondusif itu, Donald Trump justru tampak memanas-manasi pendukungnya melalui unggahannya di media sosial, Twitter. Tidak lama kemudian Twitter langsung menghapus unggahan tersebut karena dianggap telah melanggar aturan perusahaan.

Twitter akhirnya mengambil langkah luar biasa untuk mengunci akun Presiden Trump. Twitter merupakan sarana komunikasi favorit Trump. Ini merupakan tindakan yang lebih keras setelah menghapus tiga tweet Trump.

Twitter mengatakan penguncian itu merupakan akibat dari situasi kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berkelanjutan di Washington, D.C.

"Ini berarti akun @realDonaldTrump akan dikunci selama 12 jam setelah penghapusan Tweet ini," demikian keterangan perusahaan itu di Twitter. "Jika Tweet tidak dihapus, akun tersebut akan tetap terkunci."

Adapun, penghapusan unggahan Trump di Twitter itu menjadi kasus kesekian kalinya, setelah sebelumnya dilakukan atas klaim palsu Trump atas penipuan pemilu. Twitter juga menghapus video di mana Trump mengulangi klaim tak berdasarnya bahwa 'pemilu dicuri' dan menyarankan massa untuk 'pulang', sambil menambahkan, 'kami mencintaimu'.

Sementara itu, Facebook telah menyebut ada dua pelanggaran kebijakan terhadap halaman Trump. Layanan media sosial ini pun memblokir aksesnya selama 24 jam.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat facebook twitter pilpres amerika Donald Trump
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top