Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kamboja Tolak Jadi 'Kelinci Percobaan' Vaksin China

Perdana Menteri Hun Sen mengatakan bahwa bahkan jika suatu negara memberikan vaksin Covid-19, yang belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia secara gratis, dia akan menolak menerimanya untuk menjaga kesehatan masyarakat.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 18 Desember 2020  |  10:08 WIB
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen mengikuti pertemuan Asean Leaders Gathering di Hotel Sofitel, Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). - ANTARA/Afriadi Hikmal
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen mengikuti pertemuan Asean Leaders Gathering di Hotel Sofitel, Nusa Dua, Bali, Kamis (11/10/2018). - ANTARA/Afriadi Hikmal

Bisnis.com, JAKARTA - Sebuah penghinaan terhadap sekutu dekatnya China, pemerintah Kamboja mengumumkan bahwa mereka tidak akan membiarkan warganya menjadi kelinci percobaan untuk vaksin apa pun yang dikembangkan China.

Perdana Menteri Hun Sen mengatakan bahwa bahkan jika suatu negara memberikan vaksin Covid-19, yang belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia secara gratis, dia akan menolak menerimanya untuk menjaga kesehatan masyarakat.

"Jika vaksin tidak disetujui untuk digunakan dan kami menggunakannya untuk menyuntik orang, itu dapat menyebabkan kematian atau sangat mempengaruhi kesehatan, itu akan sangat disayangkan," katanya dalam pidato yang disiarkan televisi nasional.

"Kami bersedia untuk duduk santai dan memakai masker wajah sambil menunggu [untuk mendapatkan vaksin untuk disetujui]," tambahnya, dikutip Khmer Times.

"Saya tidak akan mengizinkan warga Kamboja digunakan untuk uji coba vaksin yang dilakukan oleh negara atau perusahaan mana pun kecuali disetujui oleh WHO," katanya.

"Kamboja akan membeli dosis dari negara-negara yang vaksinnya disetujui WHO."

Hun Sen mengatakan beberapa negara telah memproduksi dan meluncurkan vaksin Covid-19, tetapi belum ada yang disetujui oleh WHO, bahkan yang berasal dari Rusia, China, Amerika Serikat, Inggris, atau Jerman.

Sementara itu, Nikkei Asia melaporkan bahwa Kamboja akan memperoleh satu juta dosis untuk batch pertama vaksinasi Covid-19 tetapi tidak memilih suntikan Sinovac China pada tahap ini.

Hun Sen mengatakan stok vaksin telah dipesan melalui fasilitas COVAX yang didukung PBB, yang akan mensubsidi vaksin untuk 92 negara berpenghasilan rendah.

Program - dijalankan oleh Gavi, Vaccine Alliance - memberikan dukungan bagi negara-negara miskin untuk memperoleh vaksin bagi 20 persen populasi mereka, meskipun negara penerima mungkin diminta untuk membagi biaya hingga US$2 per dosis.

Ini akan memberikan akses ke perawatan yang disetujui oleh WHO. Nikkei juga menulis bahwa posisi Kamboja ini tampaknya mengesampingkan kesepakatan awal untuk mengamankan vaksin Sinovac dari China, yang telah berjanji untuk mendukung upaya vaksin di Kamboja.

Pada Agustus lalu, Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan kepada negara-negara Mekong bahwa mereka akan diberikan prioritas setelah vaksin yang dikembangkan China siap.

Hun Sen mengatakan Kamboja bertujuan untuk memperoleh 26 juta dosis untuk menyuntik 13 juta dari 16 juta warga Kamboja secara gratis.

Dia mengatakan pemerintah akan mengalokasikan antara US$100 juta hingga US$200 juta untuk membayar vaksin. Pemerintah juga telah menerima lebih dari US$48 juta sumbangan dari lebih dari 38.000 orang kaya di negaranya.

Di antaranya, bos dari kasino terbesar Kamboja, NagaWorld, menyumbangkan US$5 juta. Beberapa taipan lokal yang sangat kaya, yang dikenal sebagai "oknha," juga telah memberikan sumbangan jutaan dolar.

Dalam pidatonya yang hampir empat jam, Hun Sen juga mencatat bahwa pemerintah telah menerima pinjaman US$250 juta dari Asian Development Bank (ADB), lebih dari US$238 juta dari Japan International Cooperation Agency (JICA), dan US$50 juta dari Dana Kerjasama Pembangunan Ekonomi Korea Selatan untuk melawan virus Corona.

Dia mengatakan Kamboja akan membangun gudang khusus ultra-dingin untuk menyimpan vaksin Covid-19. “Akan dibangun gudang untuk menyimpan vaksin dari 0 hingga -80 derajat Celcius,” ujarnya.

Dia juga memerintahkan Menteri Kesehatan dan Keuangan untuk membahas pembelian truk untuk mengangkut vaksin pada suhu di bawah nol.

Dari vaksin yang diluncurkan sejauh ini, hanya satu dari Pfizer yang harus disimpan pada suhu -80 derajat. Sinovac dari China dapat disimpan pada suhu lemari es normal antara dua dan delapan derajat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kamboja china Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top