Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dilaporkan Putri JK ke Polisi karena Cuitannya, Begini Respons Ferdinand Hutahaean

Ferdinand Hutahaean mengatakan pelaporan dirinya oleh Putri Jusuf Kalla ke polisi gara-gara cuitannya merupakan hal yang lumrah.
Sholahuddin Al Ayyubi
Sholahuddin Al Ayyubi - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  20:47 WIB
Ferdinand Hutahaean - Istimewa
Ferdinand Hutahaean - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Ferdinand Hutahaean dan Rudi S. Kamri dilaporkan ke Bareskrim Polri atas tuduhan tindak pidana fitnah, pencemaran nama baik, sekaligus pelanggaran UU Informasi dan Transaksi Elektronik atau ITE.

Ferdinand dan Rudi telah dilaporkan ke Bareskrim Polri dengan nomor laporan ST/407/XII/Bareskrim ter tanggal 2 Desember 2020. Pihak pelapor adalah Muswira Jusuf Kalla, putri dari mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Menanggapi pelaporan atas dirinya ke polisi, Ferdinand menyatakan akan menghadapi proses hukum dengan kooperatif. Hal itu disampaikan Ferdinand melalui cuitannya pada akun twitter pribadinya @FerdinandHaean3, Rabu (2/12/2020).

"Sahabat dan kawan semua, mohon maaf br sempat skrg nyapa kawan2 semua, seharian agak sibuk nyari sesuap bubur. Terimakasih atas dukungan sahabat semua, soal laporan putri Pak JK, itu hal lumrah dan akan kita hadapi proses hukumnya dgn kooperatif," cuitnya.

Sebelumnya, secara terpisah Ferdinand Hutahaean mengakui dirinya telah membuat tulisan tersebut. Namun, tulisan itu bukan ditujukan untuk Jusuf Kalla, tetapi untuk orang lain.

"Saya tidak pernah bicara apa pun tentang beliau [Muswira] dan Pak Jk. Saya tidak pernah menuduh Pak JK," ujarnya.

Kendati demikian, Ferdinand mengatakan tetap akan menghormati semua proses hukum yang berjalan atas laporan itu di Bareskrim Polri. 

Menurut Ferdinand, jika tuduhan yang dilayangkan Muswira tidak terbukti, dia memastikan bakal melaporkan balik Muswira Jusuf Kalla atas tuduhan membuat laporan palsu.

"Saya juga punya hak hukum, ketika ini tidak terbukti, ini akan menjadi laporan palsu dan saya bisa mengambil langkah hukum juga," tuturnya.

Sementara itu, diberitakan sebelumnya bahwa Muswira Jusuf Kalla mengatakan bahwa postingan yang telah disebarkan oleh Ferdinand dan Rudi lewat media sosial Twitter, Facebook dan Youtube dinilai sudah menggangu dan menghina keluarga besar Jusuf Kalla.

Tulisan yang dibuat Ferdinand dan Rudi yaitu 'hebat juga si caplin, bawa duit sekoper ke Arab, bayar ini itu beres semua. Agenda politik 2022 menuju 2024 sudah dipanasi lebih awal. Tampaknya presiden akan sangat disibukkan oleh kegaduhan rekayasa caplin demi anak emasnya  si asu pemilik bus edan,'

"Tulisan tersebut mengganggu martabat kami, saya dan keluarga. Martabat itu adalah esensi paling dalam hak asasi manusia," tutur Muswira usai melaporkan Ferdinand dan Rudi di Bareskrim Polri, Rabu (2/12/2020).

Muswira mengakui dirinya belum melakukan tabayyun atau meminta klarifikasi kepada Ferdinand dan Rudi terkait postingan tersebut. Menurutnya, tulisan Ferdinand dan Rudi di media sosial tersebut telah masuk ranah hukum.

"Oh tidak pernah [tabayyun]. Kan mereka nulisnya terbuka, saya rasa gak perlu itu [tabayyun]. Ini sudah masuk ranah hukum," kata Muswira.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jusuf kalla bareskrim uu ite
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top