Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pandemi 'Paksa' Asean Percepat Pembangunan Infrastruktur Ekonomi Digital

Asean menyampaikan selama dan pascapandemi Covid-19, penguatan infrastruktur ekonomi digital jadi prioritas negara-negara Asia Tenggara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Oktober 2020  |  00:23 WIB
Warga saat melakukan rapat daring menggunakan layanan Telkomsel di Kota Sorong, Papua Barat, Minggu (29/3/2020). - ANTARA FOTO/Olha Mulalinda
Warga saat melakukan rapat daring menggunakan layanan Telkomsel di Kota Sorong, Papua Barat, Minggu (29/3/2020). - ANTARA FOTO/Olha Mulalinda

Bisnis.com, JAKARTA – Negara-negara Asean mendorong percepatan pembangunan dan pengembangan infrastruktur ekonomi digital di tengah pandemi Covid-19.

Hasil diskusi yang diadakan oleh lembaga kajian ekonomi ERIA, Jumat (23/10/2020), menyebutkan digitalisasi memungkinkan pertukaran barang dan jasa di kawasan jadi lebih efektif dan efisien.

Seperti dilansir Antara, Wakil Sekretaris Jenderal Masyarakat Ekonomi Asean Aladdin D. Rillo menyampaikan selama dan pascapandemi Covid-19, penguatan infrastruktur ekonomi digital jadi prioritas negara-negara Asia Tenggara.

“Kami sangat menekankan pentingnya mempercepat transformasi digital dan pandemi ini sebenarnya menekankan betapa pentingnya memanfaatkan teknologi digital, yang sebenarnya saat ini sudah banyak dipraktikkan, mulai dari belanja online sampai bekerja lewat dunia maya,” tuturnya.

Teknologi digital memungkinkan pelaku usaha di masing-masing negara memperluas bisnisnya, meningkatkan produktivitas, dan menekan biaya produksi.

Oleh karena itu, Aladdin mengungkapkan Asean telah menyiapkan peta jalan rencana dan rencana aksi untuk mempercepat pengembangan infrastruktur ekonomi digital di Asia Tenggara. Selain itu, ada pula rencana aksi kemitraan komprehensif Asean dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk periode 2021-2025.

Kemitraan ini bertujuan mendorong penerapan rencana aksi integrasi digital di kawasan serta mendukung strategi Asean dalam menghadapi revolusi industri 4.0.

Meskipun demikian, upaya ini diakui memiliki sejumlah tantangan. Salah satunya dalam hal kesenjangan akses digital yang dialami beberapa negara.

Kepala Ekonom Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) untuk wilayah Asia Kensuke Tanaka mengungkapkan kesenjangan ini di antaranya terlihat di komunitas masyarakat berpenghasilan tinggi dan rendah.

“Indonesia jadi salah satu negara di Asia Tenggara yang cukup berhasil mempersempit kesenjangan akses internet,” ujarnya.

Direktur Jenderal Perundingan Perdagangan Internasional Kementerian Perdagangan (Kemendag) RI Iman Pambagyo juga menilai kesenjangan akses digital menjadi salah satu masalah yang perlu dipecahkan bersama.

“Menurut saya, kita perlu menyatukan berbagai program, inisiatif, dan rencana aksi terkait masalah kesenjangan akses digital ini, baik di tingkat nasional dan regional,” ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asean Virus Corona ekonomi digital

Sumber : Antara

Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top