Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi: 180 Juta Vaksin Covid-19 Akan Disuntikan Tahun Depan

Presiden Jokowi menargetkan 170 - 180 juta vaksin Covid-19 dapat disuntikkan kepada masyarakat pada 2021.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 30 September 2020  |  17:34 WIB
Presiden Joko Widodo meninjau fasilitas produksi dan pengemasan vaksin Covid-19 di PT Bio Farma (Persero), Bandung Jawa Barat, Selasa (11/8 - 2020) / Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo meninjau fasilitas produksi dan pengemasan vaksin Covid-19 di PT Bio Farma (Persero), Bandung Jawa Barat, Selasa (11/8 - 2020) / Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden

Bisnis.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo mengatakan sekitar 170 - 180 juta vaksin virus Corona akan disuntikan pada tahun depan. Dengan demikian pada 2021 keadaan diharapkan bisa kembali berangsur normal.

Namun, Presiden menyatakan proses vaksinasi akan memakan waktu. “Perlu bapak ibu tahu yang disuntik itu kurang lebih 170-180 [juta], butuh berapa bulan, juga ini memerlukan kerja keras kita semua,” kata Presiden saat memberikan bantuan modal kerja kepada pelaku usaha mikro dan kecil di Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (30/9/2020).

Oleh karena itu, dia meminta para pelaku usaha mikro dan kecil bertahan. Presiden berpesan untuk terus semangat dan jangan sampai menutup usaha.

Adapun, sebelumnya pemerintah memperkirakan vaksin virus Corona akan didistribusikan mulai Januari 2021. Proses ini akan dilakukan dalam lima tahap.

Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) menetapkan lima kelompok prioritas yang akan didahulukan mendapatkan vaksin. Jumlah sasaran diperkirakan 102,45 juta orang.

Kelompok pertama, orang yang berada di garda terdepan dalam menangani Covid-19 dengan sasaran pemberian vaksin sebanyak 1,31 juta orang.

Kedua, orang yang memiliki kontak erat dengan pasien covid-19. Target sasaran pada kelompok ini sudah ditetapkan sebanyak 50.000 orang.

Selanjutnya, orang yang bertugas di bidang pelayanan publik dengan sasaran sebanyak 715.000 orang. Terkait hal ini, pemerintah akan mendistribusikan vaksin dalam empat tahap.

Kelompok keempat, masyarakat umum dengan sasaran berjumlah 92,28 juta orang. Proses distribusinya akan dilakukan dalam lima tahap.

Terakhir, aparatur sipil negara (ASN) hingga lembaga legislatif yang sebanyak 3,72 juta orang.

Adapun, Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan bahwa pemerintah belum dapat mengumumkan secara detail masyarakat umum yang menjadi prioritas. Namun dia memberikan isyarat bahwa prioritas vaksin akan diberikan sesuai dengan kelompok risiko.

Selain itu, pemerintah juga memerhatikan sejumlah elemen pendukung proses vaksinasi, seperti suplai, pembiayaan, mekanisme, infrastruktur, hingga ketersediaan dosis.

“Nanti pada saatnya setelah semua rencana matang dan jelas akan kami sampaikan rencana vaksinasi lebih detail,” kata Wiku.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Vaksin Virus Corona covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top