Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jateng Terancam Hujan Lebat dan Angin Kencang 3 Hari, ini Lokasinya

Sejumlah wilayah di Jawa Tengah akan dilanda hujan lebat dan angin kencang hingga Selasa (29/9/2020) akibat pengaruh Rossby Ekuatorial yang beritup ke barat dan Madden Jullian Oscillation ke arah timur.
Imam Yuda Saputra
Imam Yuda Saputra - Bisnis.com 28 September 2020  |  06:25 WIB
Seorang pria menata mobil mainan dengan latar awan hitam di alun-alun Tegal, Jawa Tengah, Selasa (5 Januari 2016).  -  Antara / Lukmansyah
Seorang pria menata mobil mainan dengan latar awan hitam di alun-alun Tegal, Jawa Tengah, Selasa (5 Januari 2016). - Antara / Lukmansyah

Bisnis.com, SEMARANG - Sejumlah wilayah di Jawa Tengah akan dilanda hujan lebat dan angin kencang hingga Selasa (29/9/2020) akibat pengaruh Rossby Ekuatorial yang beritup ke barat dan Madden Jullian Oscillation ke arah timur.

Fenomena Rossby Ekuatorial adalah pergerakan sistem konvektif udara di atmosfer yang berpropagasi ke arah barat dan melewati Indonesia.

Sementara itu, Madden Julian Oscillation adalah fenomena pergerakan sistem konvektif udara di atmosfer yang berpropagasi ke arah timur dan melewati Indonesia.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Ahmad Yani Semarang memprakirakan cuaca ekstrem berupa hujan lebat berpotensi mengguyur sejumlah wilayah di Jawa Tengah atau Jateng selama tiga hari ke depan, Minggu-Selasa (27-29/9/2020).

Achadi Subarkah Raharjo, Kepala BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika) Ahmad Yani Semarangmengatakan fenomena Rossby Ekuatorial dan Madden Jullian Oscillation saat ini masih melanda wilayah Indonesia.

“Hal itu pun memberikan kontribusi pada peningkatan massa udara basah yang mendukung terbentuknya awan-awan hujan dalam beberapa hari ke depan,” ujar Achadi dalam keterangan resmi, Minggu petang, seperti dilaporkan Solopos.com, Senin (28/9/2020).

Kondisi itu diperparah oleh anomali hangat suhu muka laut di perairan Indonesia, terbentuknya daerah perlambatan dan pertemuan angin atau konvergensi yang memanjang di sejumlah wilayah. Antara lain di pesisir barat Sumatra, Selat Karimata, sebagian Pulau Jawa. Selat Makassar, dan Laut Banda.

Berdasarkan analisis beberapa fenomena atmosfer tersebut, BMKG memprediksikan dalam kurun tiga hari ke depan hujan dengan intensitas sedang lebat yang disertai kilat atau petir, dan angin kencang berpotensi terjadi di beberapa wilayah di Jateng.

Lokasi

Wilayah yang terdampak hujan lebat itu yakni Banjarnegara, Purbalingga, Wonosobo, Banyumas, dan Majenang. Lalu, Tegal, Brebes, Pemalang, Pekalongan, Batang, Kendal, dan Semarang. Kemudian Demak, Jepara, Kudus, Blora, Pati, Grobogan, dan sekitarnya.

Sejumlah wilayah itu akan dilanda hujan dengan intensitas tinggi pada 27 September. Sementara, pada 28 September hujan dengan intensitas tinggi diprakirakan mengguyur wilayah Banjarnegara, Purbalingga, Wonosobo, Banyumas, Jepara, Kudus, Blora, dan sekitarnya.

Sementara pada 29 September, hujan dengan intensitas lebat melanda Banyumas, Cilacap, Kebumen, Purbalingga, dan sekitarnya.

“Masyarakat diimbau agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap potensi cuaca ekstrem seperti puting beliung, angin kencang, hujan lebat, hujan es, dan lain-lain. Dampak yang ditimbulkan seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, dan pohon tumbang,” imbuh Achadi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Cuaca BMKG angin kencang prediksi cuaca hujan
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top