Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anjing Bernyanyi yang Sudah Punah Kini Muncul Kembali

Tetapi para ilmuwan melaporkan bahwa anjing-anjing itu hidup, berdasarkan DNA yang dikumpulkan oleh seorang peneliti lapangan.
Mia Chitra Dinisari
Mia Chitra Dinisari - Bisnis.com 04 September 2020  |  15:10 WIB
Anjing bernyanyi
Anjing bernyanyi

Bisnis.com, JAKARTA -Anjing Bernyanyi New Guinea, hewan mirip dingo dengan gaya melolong unik, dianggap punah di alam liar.

Tetapi para ilmuwan melaporkan bahwa anjing-anjing itu hidup, berdasarkan DNA yang dikumpulkan oleh seorang peneliti lapangan.

Analisis mereka, yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences, menunjukkan bahwa anjing bukan itu hanya anjing desa biasa yang memutuskan untuk mencoba peluang mereka di alam liar. Penemuan ini tidak hanya memecahkan teka-teki yang persisten, meskipun tidak jelas, tetapi juga dapat menjelaskan gambaran yang rumit dan masih muncul tentang penjinakan anjing di Asia dan Oseania.

Claudio Sillero, seorang ahli biologi konservasi di Universitas Oxford dan ketua kelompok spesialis canid di Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, mengatakan bahwa penelitian tersebut menegaskan hubungan yang erat antara anjing Australia dan New Guinea, anjing 'domestik' paling kuno. di dunia.

James McIntyre, presiden Yayasan Anjing Liar Dataran Tinggi New Guinea dan peneliti yang penelitiannya di lapangan sangat penting dalam penemuan ini, pertama kali mencari Anjing Bernyanyi New Guinea di dataran tinggi terjal yang terlarang di pulau itu, yang terbagi antara Indonesia dan Papua New. Guinea, pada tahun 1996. 

McIntyre memiliki gelar dalam bidang zoologi dan pendidikan, dan telah bekerja di Kebun Binatang Bronx dan kebun binatang lainnya, organisasi konservasi swasta dan sebagai guru biologi sekolah menengah.

Ada populasi anjing yang sangat kawin di kebun binatang, dan beberapa dipelihara sebagai hewan peliharaan eksotis. Namun selama lebih dari setengah abad mereka tetap sulit dipahami di alam liar hingga tahun 2012 ketika seorang pemandu ekowisata mengambil foto seekor anjing liar di dataran tinggi provinsi Papua, Indonesia. Itu adalah yang pertama terlihat sejak 1950-an, dan McIntyre mulai bekerja.

Pada 2016, dia menghabiskan waktu sekitar satu bulan mencari dan mengambil 149 foto dari 15 ekor anjing.

“Penduduk setempat menyebut mereka anjing liar dataran tinggi,” katanya. “Anjing Bernyanyi New Guinea adalah nama yang dikembangkan oleh bule. Karena saya tidak tahu apa itu, saya hanya menyebut mereka anjing liar dataran tinggi. ”

Tapi apakah mereka benar-benar anjing penyanyi liar yang dianggap punah adalah pertanyaan besar. Bahkan anjing penyanyi yang dipelihara di penangkaran merupakan teka-teki bagi para ilmuwan yang tidak dapat memutuskan apakah mereka ras, spesies, atau subspesies. Apakah anjing liar ini sama dengan populasi penangkaran? Atau apakah mereka anjing desa baru-baru ini menjadi liar?

Pada tahun 2018, McIntyre kembali ke Papua dan berhasil mendapatkan DNA dari dua ekor anjing liar yang terperangkap, segera dilepaskan setelah pengambilan sampel biologis, serta satu anjing lainnya yang ditemukan mati. Dia membawa DNA tersebut kepada para peneliti yang menyimpulkan bahwa anjing dataran tinggi yang ditemukan Mr. McIntyre bukanlah anjing desa, tetapi tampaknya milik garis leluhur dari mana anjing penyanyi itu turun.

“Selama beberapa dekade kami mengira bahwa anjing penyanyi New Guinea telah punah di alam liar,” kata Heidi G. Parker dari National Institutes of Health, yang bekerja dengan Suriani Surbakti dan peneliti lain dari Indonesia dan negara lain dalam menganalisis sampel DNA. bahwa Tuan McIntyre kembali.

"Mereka tidak punah," kata Dr. Parker. “Mereka sebenarnya masih ada di alam liar.”

Setiap Selasa, kami akan membawakan Anda kisah-kisah yang mengabadikan keajaiban tubuh manusia, alam, dan kosmos.

Anjing dataran tinggi memiliki sekitar 72 persen gen yang sama dengan sepupu mereka yang suka bernyanyi di penangkaran. Anjing dataran tinggi memiliki lebih banyak variasi genetik, yang diharapkan untuk populasi liar. Anjing-anjing penangkaran di pusat konservasi semuanya merupakan keturunan dari tujuh atau delapan leluhur liar.

Perbedaan 28 persen antara varietas liar dan penangkaran mungkin berasal dari kawin silang dengan anjing desa atau dari nenek moyang yang sama dari semua anjing yang dibawa ke Oseania. Anjing penangkaran dan bawaan mungkin telah kehilangan banyak variasi yang dimiliki anjing liar.

Gen mereka dapat membantu menghidupkan kembali populasi beberapa ratus hewan di penangkaran di pusat-pusat konservasi, yang sangat kawin.

Elaine A. Ostrander dari N.I.H., salah satu penulis laporan tersebut, mengatakan bahwa temuan ini juga penting untuk memahami lebih lanjut tentang domestikasi anjing. Anjing Bernyanyi New Guinea berkerabat dekat dengan dingo Australia dan juga terkait dengan anjing Asia yang bermigrasi dengan manusia ke Oseania 3.500 tahun yang lalu atau lebih. Mungkin saja anjing penyanyi memisahkan diri dari nenek moyang yang sama yang kemudian melahirkan keturunan seperti Akita dan Shiba Inu.

“Mereka menyediakan bagian yang hilang ini yang sebenarnya tidak kami miliki sebelumnya,” kata Dr. Ostrander.

Laurent Frantz, seorang ahli genetika evolusioner di Queen Mary University of London yang mempelajari domestikasi dan evolusi anjing dan tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan bahwa makalah tersebut menjelaskan "bahwa populasi ini telah berlangsung lama."

Tetapi tepatnya kapan dan di mana anjing-anjing itu menjadi liar dan “apa yang liar, apa yang dijinakkan” masih merupakan pertanyaan yang sulit, yang akan dibantu untuk menjawabnya dengan data baru.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

papua nugini anjing
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top