Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

50 ABK WNI Kwang Ja Ho Akan Direpatriasi dari Afrika Selatan

ABK WNI meneruskan perjalanan via udara dari Cape Town untuk bergabung dengan pesawat repatriasi dari Johannesburg pada Senin (10/8/2020).
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 11 Agustus 2020  |  11:30 WIB
nWarga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) Long Xing 629 tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (8/5/2020). Sebanyak 14 WNI ABK yang diduga mengalami eksploitasi di kapal berbendera China tersebut tiba di Indonesia dan akan menjalani karantina kesehatan di asrama milik Kementerian Sosial. ANTARA FOTO - Hasnugara
nWarga Negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) Long Xing 629 tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Jumat (8/5/2020). Sebanyak 14 WNI ABK yang diduga mengalami eksploitasi di kapal berbendera China tersebut tiba di Indonesia dan akan menjalani karantina kesehatan di asrama milik Kementerian Sosial. ANTARA FOTO - Hasnugara

Bisnis.com, JAKARTA - Sebanyak 50 anak buah kapal (ABK) WNI di Kapal Kwang Ja Ho yang berlabuh di Pelabuhan Cape Town, Afrika Selatan akan segera direpatriasi.

Berdasarkan siaran pers dari Kementerian Luar Negeri, ABK WNI meneruskan perjalanan via udara dari Cape Town untuk bergabung dengan pesawat repatriasi dari Johannesburg pada Senin (10/8/2020).

Kapal Kwang Ja Ho telah bersandar di Pelabuhan Cape Town sejak 24 Juli 2020 dari pelayaran di wilayah Chile. Sejak bersandar, para kru melakukan karantina mandiri di atas kapal.

Pada saat bersamaan, pemerintah Afrika Selatan meminta untuk disembarkasi kru selama lockdown level 3a.

"Selama proses karantina tersebut, hasil pemeriksaan temperatur harian mereka menunjukkan normal dan tanpa gejala Covid-19," seperti dikutip dari siaran pers, Selasa (11/8/2020).

Proses pemulangan ini juga didampingi oleh Konsul Jenderal Indonesia di Cape Town, Mohamad Siradj Prawito.

Perwakilan dari KJRI Cape Town membagi-bagikan surat keterangan jalan dan informasi terkait hal-hal yang perlu diperhatikan selama proses repatriasi, seperti lama transit, assembly point, dan dokumen-dokumen yang perlu dipersiapkan.

Proses repatriasi ini hasil kerja sama antara KBRI Pretoria, KJRI Cape Town, Kementerian Luar Negeri Afsel (DIRCO), Kementerian Transportasi Afsel (DOT), Kementerian Dalam Negeri Afsel (DHA), dan perusahaan Hanill Import & Export CC sebagai agen kapal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wni afrika selatan abk covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top