Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PBB Rekomendasikan 4 Langkah Ketahanan Pangan di Masa Pandemi Covid-19

Empat perubahan ini untuk memastikan sistem pangan tahan terhadap guncangan krisis.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  07:13 WIB
Warga merawat tanaman sawi yang ditanam secara vertiminaponik di rumahnya, Sewu, Jebres, Solo, Selasa (21/2). - JIBI/Nicolous Irawan
Warga merawat tanaman sawi yang ditanam secara vertiminaponik di rumahnya, Sewu, Jebres, Solo, Selasa (21/2). - JIBI/Nicolous Irawan

Bisnis.com, JAKARTA – Pandemi Covid-19 semakin memperjelas rapuhnya sistem ketahanan pangan global. Ketika panic buying melanda dan distribusi tersendat, ketidakseimbangan sistem pangan global makin kentara.

Oleh sebab itu, badan-badan pangan di bawah PBB merekomendasikan empat perubahan untuk memastikan sistem pangan tahan terhadap guncangan krisis.

Pertama, rantai pasokan yang tangguh untuk menurunkan fluktuasi harga pangan dan menciptakan lapangan kerja. Kedua, pola makan sehat dengan membatasi konsumsi daging di negara kaya dan mengalihkannya ke negara miskin.

Ketiga, mempraktikkan pertanian regeneratif yang berkelanjutan dan terhubung dengan sistem pangan lokal serta regional. Keempat, menggalakkan upaya konservasi untuk mengakomodasi perubahan ke arah pola makan nabati yang lebih banyak di negara kaya.

Solusi pertanian ramah lingkungan dan berkelanjutan juga telah diinisiasi Uni Eropa (UE) pada 2019 melalui Green Deal. Strategi farm to fork juga  mencakup upaya mengurangi separuh penggunaan pestisida dan antibiotik, meningkatkan pertanian organik, mempromosikan protein nabati, dan membuat setiap mata rantai sistem pangan lebih berkelanjutan.

“Ini terjemahan konkret dari yang kami umumkan dalam Green Deal,” kata Frans Timmermans, Wakil Presiden Eksekutif Komisi Eropa dilansir dari Bloomberg.

UE juga mempromosikan produksi dan konsumsi sumber protein baru untuk mengurangi ketergantungan pada daging. Hal itu tidak hanya membuat pertanian lebih berkelanjutan tetapi juga membantu mengurangi risiko penyakit.

Pada akhirnya, bagaimana manusia memperlakukan alam dan mengupayakan keseimbangannya akan menentukan masa depan ketahanan pangan sekaligus usia peradaban.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pbb ketahanan pangan
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top