Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perseteruan AS-China, Mulai Hari Ini Konjen AS di Chengdu Ditutup

Penutupan Konjen China di Houston dan Konjen AS di Chengdu menandai babak baru perseteruan kedua negara.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  08:27 WIB
Dok - Konsulat AS di Chengdu, Provinsi Sichuan, China./ANTARA - Istimewa
Dok - Konsulat AS di Chengdu, Provinsi Sichuan, China./ANTARA - Istimewa

Bisnis.com, CHENGDU - Saling tutup konsulat jenderal menandai babak baru perseteruan AS dan China.

Setelah AS memerintahkan China menutup konjennya di Houston, China melakukan aksi serupa dengan memerintahkan AS menutup konjennya di Chengdu.

Pemerintah China memerintahkan agar kantor perwakilan AS itu ditutup mulai hari ini, Senin (27/7/2020).

Staf Konsulat Jenderal Amerika Serikat di Kota Chengdu pun telah mengakhiri proses pengosongan ruangan, pada Minggu (26/7/2020),

Selama pengosongan berlangsung, aparat keamanan memperketat penjagaan di luar bangunan.

Puluhan polisi berseragam dan berpakaian preman berbaur dengan warga melihat pengosongan kantor konsulat dari jalanan yang dipenuhi dengan pepohonan di tengah cuaca yang panas.

Penutupan kantor konsulat China di Houston dan konsulat AS di Chengdu kian memperburuk hubungan dua kekuatan ekonomi dunia tersebut.

Sebelum penutupan, hubungan keduanya telah merenggang karena perselisihan di berbagai isu, antara lain perdagangan, teknologi, pandemi Covid-19, dan klaim sepihak China di Laut China Selatan.

Sejumlah polisi meminta mereka yang menonton pengosongan untuk menjauh mengingat warga berkerumun di luar kantor konsulat.

Beberapa pejalan kaki juga ada yang merekam video dan memotret proses pengosongan itu. Warga meyakini saat itu akan momen terakhir mereka melihat bangunan itu di tempati diplomat AS.

Jalanan di depan kantor konsulat pun ditutup, kecuali untuk kendaraan kekonsuleran dan kepolisian.

China pada Jumat memerintahkan AS menutup kantor konsulatnya di Chengdu, wilayah barat daya Provinsi Sichuan.

Tenggat waktu pengosongan diberikan sampai jam 10:00 pagi waktu setempat, Senin, demikian informasi dari media resmi pemerintah.

Sementara itu di Houston, Jumat, sekelompok pria didampingi pegawai Departemen Luar Negeri AS, terlihat memaksa membuka pintu kantor konsulat China.

Kejadian itu berlangsung tidak lama setelah perintah penutupan kantor konsulat berlaku.

Menteri Luar Negeri AS menyebut kantor konsulat China di Houston sebagai "pusat aktivitas mata-mata dan pencurian kekayaan intelektual".

Seseorang yang terlihat berada di kantor konsulat sejak Sabtu pun keluar bangunan pada Minggu pagi. Sejauh ini tidak jelas siapa dan apa saja yang ada di dalam bangunan.

Sejak Jumat, staf konsulat terlihat masuk dan keluar. Salah satu di antaranya terlihat membawa koper.

Kendaraan pengangkut barang terlihat masuk dan keluar kompleks bangunan pada Sabtu dan Minggu.

"China memberi respons yang setimpal" kata Yang, 63, seorang warga setempat. Menurut dia, situasi itu "cukup disayangkan".

Sementara itu di media sosial Weibo, sejumlah warga meminta Kepolisian Chengdu memberi hukuman ringan terhadap seorang pria yang menyalakan kembang api di luar kantor konsulat, Jumat.

"Saya percaya negara kita sangat kuat, dan kita punya kemampuan untuk mengatasi masalah dengan tepat, dan menyediakan jaminan rasa aman," kata Zhao, 25, seorang pekerja di sektor keuangan saat ditemui tengah berjalan melewati kantor konsulat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perang dagang AS vs China

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top