Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Trump Setuju Bantuan Bagi Penganggur di AS Diperpanjang

Bantuan akan diberikan hingga akhir tahun ini, meski jumlahnya akan dikurangi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Juli 2020  |  17:26 WIB
 Presiden AS Donald Trump - Bloomberg/Thomas Werner
Presiden AS Donald Trump - Bloomberg/Thomas Werner

Bisnis.com, WASHINGTON - Kaum pengangguran di AS akan tetap mendapatkan bantuan hingga akhir tahun ini. Meski begitu, jumlah bantuan akan dikurangi dari yang pernah mereka terima.

Menteri Keuangan Amerika Serikat Steven Mnuchin pada Sabtu (25/7) mengatakan bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump mendukung perpanjangan tunjangan pengangguran tersebut.

Bantuan akan diberikan hingga akhir tahun dalam putaran bantuan virus Corona berikutnya.

Pemerintah dan Kongres AS telah berupaya untuk mencapai kesepakatan soal paket bantuan berikutnya karena tunjangan pengangguran, yang ditingkatkan menjadi 600 dolar AS (sekitar Rp8,7 juta) per minggu dan disetujui Kongres pada awal pandemi, berakhir pada 31 Juli.

Mnuchin mengatakan dia telah berbicara pada Jumat  (24/7) dengan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat dan pejabat tinggi partai Demokrat di Kongres, Nancy Pelosi, yang mengatakan tidak menginginkan perpanjangan asuransi pengangguran yang bersifat jangka pendek.

"Kami juga tidak ingin perpanjangan jangka pendek, kami menginginkan sesuatu hingga akhir tahun," kata Mnuchin di gedung Capitol, Sabtu.

Di gedung itu, Kepala Staf Gedung Putih Mark Meadows bertemu dengan staf Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell soal upaya menyelesaikan detail paket bantuan.

Mnuchin mengatakan pekan lalu bahwa Partai Republik menginginkan perpanjangan tunjangan pengangguran yang menggantikan 70 persen dari upah. Ide itu ia ulangi Sabtu.

"Kami ingin memastikan bahwa ada koreksi teknis, sehingga orang tidak dibayar lebih banyak untuk tinggal di rumah daripada bekerja," katanya.

Mnuchin mengatakan dia berharap agar rancangan awal undang-undang itu muncul pada Senin (27/7/2020).

Meadows menyiratkan bahwa kesepakatan tentang undang-undang mandiri soal tunjangan pengangguran itu dapat dicapai sebelum batas waktu 31 Juli.

Dengan demikian masih ada waktu untuk merundingkan hal-hal lain guna membantu warga Amerika menangani perlambatan ekonomi akibat pandemi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Donald Trump

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top