Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

CEK FAKTA: Banjir Bandang Luwu Utara Akibat Gempa Tektonik?

Banjir bandang di Luwu Utara, Sulawesi Selatan, sempat disebut-sebut terkait dengan gempa tektonik.
Saeno
Saeno - Bisnis.com 21 Juli 2020  |  07:33 WIB
Tim dari PT Brantas Abipraya melakukan proses pembersihan Jalan Salawati Daud, Kecamatan Masamba, Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan yang masih tertutup material kayu dan lumpur (19/7/2020). - Dok. BNPB
Tim dari PT Brantas Abipraya melakukan proses pembersihan Jalan Salawati Daud, Kecamatan Masamba, Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan yang masih tertutup material kayu dan lumpur (19/7/2020). - Dok. BNPB

Bisnis.com, JAKARTA - Banjir bandang yang terjadi di Luwu Utara, Sulawesi Selatan sempat disebut-sebut terkait dengan gempa tektonik.

Disebutkan bahwa bencana banjir bandang di Kabupaten Luwu Utara dipicu longsoran akibat gempa tektonik tersebut. Betulkah demikian?

Menjawab pertanyaan tersebut, BMKG menyampaikan beberapa fakta. 

Wilayah Kabupaten Luwu Utara beberapa kali mengalami getaran gempa. Pertama, Gempa Luwu Utara 25 Agustus 2017 (M 4,3) dirasakan III MMI. 

Kedua, Gempa Luwu Utara 8 April 2020 (M 5,0) dirasakan II MMI. Ketiga, Gempa Luwu Utara 11 April 2020 (M 4,2) dirasakan II MMI. Keempat. Gempa Luwu Utara 13 Juni 2020 (4.2) dirasakan II MMI.

"Deskripsi skala intensitas II - III MMI masih dalam kategori getaran ringan yang dirasakan oleh beberapa orang hingga dirasakan seperti truk berlalu. Getaran gempa semacam ini belum mampu memicu terjadinya longsoran," ujar Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono dalam penjelasan resminya, diterima Selasa (21/7/2020)

Selain itu, hasil monitoring BMKG menjelang terjadinya banjir bandang juga tidak mencatat adanya aktivitas gempa tektonik di wilayah Kabupaten Luwu Utara.

"Sehingga peristiwa banjir bandang yang terjadi tidak ada kaitannya dengan kejadian longsoran yang diakibatkan gempa, " ujar Rahmat.

Sesuai dengan Siaran Pers BMKG terkait perkembangan musim, pengukuran hujan yang sampai ke bumi dan estimasi dari satelit cuaca memperlihatkan salah satu penyebab banjir bandang di Luwu Utara pada tanggal 13 Juli 2020 adalah akumulasi curah hujan.

Hujan terjadi dalam beberapa hari sebelum banjir bandang dengan intensitas sedang hingga lebat yang turun di wilayah Masamba dan sekitarnya, terutama di wilayah perbukitan sebelah utara dan timurlaut.

"Untuk mengetahui penyebab banjir bandang yang sesungguhnya diperlukan kajian yang komprehensif berdasarkan data lapangan, khususnya kondisi daerah aliran sungai dan kondisi lahan di wilayah hulu apakah terjadi penggundulan hutan atau konversi lahan yang dapat memicu terjadinya peningkatan aliran permukaan (run off) sehingga memicu terjadinya banjir bandang," ujar Rahmat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

luwu utara

Sumber : BMKG

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top