Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kegiatan Konsumsi di Eropa Mulai Bergeliat, Pertanda Ekonomi Pulih

Sejumlah tempat seperti pub, restoran, pertokoan, mulai didatangi pelanggan dan memberikan indikasi pemulihan ekonomi wilayah Eropa.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 06 Juli 2020  |  17:38 WIB
Wisatawan berbondong-bondong pergi ke pantai Dorset, Inggris. - Metro
Wisatawan berbondong-bondong pergi ke pantai Dorset, Inggris. - Metro

Bisnis.com, JAKARTA - Konsumsi di Eropa kembali bergeliat. Toko-toko, restoran, dan bar mulai didatangi pelanggan dengan dukungan pemerintah melalui stimulus pandemi.

Menurut Bloomberg Economics, di kawasan Eropa kini banyak orang memiliki lebih banyak tabungan daripada sebelum krisis melanda. Di Inggris, tempat pub dan restoran dibuka kembali pada akhir pekan lalu, sehingga tingkat konsumsi mungkin melebihi harapan.

Rumah tangga cenderung pun menjadi pedorong rebound ekonomi di paruh kedua tahun ini selama wilayah tersebut dapat menghindari gelombang kedua infeksi.

Hasilnya tergantung pada apakah konsumen akan dengan cepat kembali ke tingkat pengeluaran sebelumnya atau mempertahankan tabungan mereka ketika program pemerintah berakhir.

Menurut perhitungan Bloomberg Economics, Pemerintah Inggris telah menyerap lebih dari setengah pendapatan rumah tangga yang akan hilang pada kuartal II/2020.

"Pada saat yang sama, lockdown berarti rasio tabungan melonjak menjadi 21 persen dari pendapatan yang dikeluarkan, dibandingkan dengan 8,1 persen pada kuartal pertama," kata Dan Hanson dari Bloomberg Economics, dilansir Senin (6/7/2020).

Sementara itu menurut Maeva Cousin dan Jamie Rush dalam laporan terpisah, program cuti di kawasan Eropa dan tunjangan di luar pekerjaan berarti pemerintah telah berkomitmen membendung 64 persen kesenjangan pendapatan.

Namun, dukungan pemerintah dinilai gagal menjangkau semua bagian ekonomi. Di Italia, penundaan administrasi menyebabkan orang paling membutuhkan dukungan mungkin tidak menerimanya sampai Juni. Hal itu bisa mengurangi konsumsi di paruh kedua 2020.

"Tabungan yang lebih tinggi harus berarti saldo bank meningkat sementara lebih banyak pinjaman dibayar. Itulah tepatnya yang kami temukan di Jerman, Prancis, dan Spanyol tetapi tidak di mana-mana," kata Rush dan Cousin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eropa ekonomi eropa Kenormalan Baru

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top