Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dirikan Media di Berbagai Daerah, Dahlan Iskan Terinspirasi Ini

Dahlan Iskan memutuskan untuk mendirikan koran di daerah-daerah di Indonesia setelah melihat kondisi yang terjadi di Amerika Serikat pada 1985.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Juli 2020  |  08:59 WIB
Mantan menteri BUMN Dahlan Iskan keluar dari mobil listrik prototipe Indonesia Seno yang dipamerkan di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (12/5)./Antara - M Risyal Hidayat
Mantan menteri BUMN Dahlan Iskan keluar dari mobil listrik prototipe Indonesia Seno yang dipamerkan di Surabaya, Jawa Timur, Jumat (12/5)./Antara - M Risyal Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan menuturkan inspirasinya untuk mengembangkan media massa di berbagai daerah di Indonesia.  

Ternyata, hal itu tak terlepas dari Program Kepemimpinan Pengunjung Internasional (International Visitor Leadership Program/IVLP) yang mengirim warga Indonesia ke Amerika Serikat untuk bertukar pengalaman di berbagai bidang agar tetap dilanjutkan.

"Saya berkunjung ke AS pertama kali pada tahun 1985 melalui program ini. Kunjungan tersebut mengubah hidup saya. Bahkan, mengubah pers Indonesia secara keseluruhan," kata dia dalam siaran program sapa alumni AS melalui Instagram, Jakarta, Jumat (3/7/2020).

Ketika di AS waktu itu, lanjut Mantan Dirut PLN ini, ternyata tiap kota besar maupun kecil memiliki surat kabar dan mereka memiliki pembacanya masing-masing. Menurut dia, masa depan surat kabar di Indonesia itu koran daerah seperti Washington Post yang tidak semuanya beredar di seluruh negara bagian Amerika Serikat.

"Balik ke Indonesia, saya memutuskan untuk mendirikan koran di daerah-daerah di Indonesia. Karena saya ingin mendorong otonomi daerah. Tidak ada lagi kota yang sangat dominan. Karena Jakarta pada waktu itu waktu sangat dominan. Dengan otonomi daerah maka daerah akan lebih maju dan berkembang sehingga semua orang tidak harus ke Jakarta," kata Dahlan.

Koran daerah, lanjut dia, juga mendorong demokratisasi di daerah. Sehingga, terbukalah sistem informasi dan sistem demokrasi di daerah.

"Cara saya ini kemudian ditiru dan diikuti oleh media-media lain," ujar dia.

Dahlan mengakui program IVLP membuat warga Indonesia yang dikirim ke Amerika Serikat bisa mendapatkan sesuatu yang positif di AS dan kemudian dapat diimplementasikan di tanah air demi kemajuan negeri.

Oleh karena itu, Dahlan yang merupakan alumni IVLP tahun 1985 itu mengatakan program untuk bertukar pengalaman itu sangat penting untuk diteruskan.

"Kerja sama yang bisa ditingkatkan antara Indonesia dengan Amerika Serikat seperti berlanjutnya International Visitor Leadership Program (IVLP) itu," ujar Dahlan Iskan 

Seperti diketahui, 
IVLP merupakan salah satu dari banyak program pertukaran yang ditawarkan Amerika Serikat untuk memperkuat hubungan antar warga negara Indonesia dengan Amerika Serikat. 

Adapun, pada hari ini, Sabtu (4/7/2020), Dahlan kembali hadir di industri media Tanah Air dengan merilis Harian Disway.

Kehadiran kembali tokoh di balik berkembangnya Grup Jawa Pos ini terbilang cukup mengagetkan. Pasalnya, Dahlan kembali merintis sebuah media cetak, berupa koran, di tengah lunturnya omptimisme pegiat media terhadap potensi jenis media itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Dahlan Iskan amerika serikat

Sumber : Antara

Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top