Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Moeldoko: Presiden Jokowi Kecewa Upaya Penanganan Corona Masih Lemah

Moeldoko menjelaskan bahwa Presiden telah berulang kali mengingatkan jajarannya untuk memiliki sence of crisis yang sama pada masa pandemi Covid-19.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 29 Juni 2020  |  15:41 WIB
Kepala Staf Kepresidenan RI Moeldoko saat memimpin Rapat Koordinasi Rencana Produksi Ventilator Dalam Negeri di Situation Room Bina Graha, Jakarta, Rabu (15/4/2020). - KSP
Kepala Staf Kepresidenan RI Moeldoko saat memimpin Rapat Koordinasi Rencana Produksi Ventilator Dalam Negeri di Situation Room Bina Graha, Jakarta, Rabu (15/4/2020). - KSP

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn.) Moeldoko menyatakan bahwa Presiden Joko Widodo kecewa mengenai kinerja penanganan Covid-19 terkait sektor kesehatan dan dampak sosial ekonomi. Hal itu terlihat dalam video Presiden dalam sidang kabinet 18 Juni 2020 yang diunggah oleh akun Youtube Sekretariat Presiden pada Minggu (28/6/2020) sore.

Moeldoko menjelaskan bahwa Presiden telah berulang kali mengingatkan jajarannya untuk memiliki sence of crisis yang sama. Presiden juga berulang kali menekankan untuk mengutamakan pendekatan kesehatan sembari menjaga dampak sosial ekonomi.

“Makanya penekanaan saat ini lebih keras. Agar persoalan Covid-19 pendekatan kesehatan sebagai prioritas dan pendekatan sosial ekonomi keuangan betul-betul bisa terakselerasi dengan baik dan cepat. Kenyataannya ada sektor yang masih lemah,” kata Moeldoko di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (29/6/2020).

Moeldoko menyampaikan setidaknya ada tiga hal yang menjadi fokus dalam sektor kesehatan. Pertama, saat ini anggaran sektor kesehatan yang baru terserap sebesar 1,53 persen.

Kemudian, persoalan pendataan para tenaga medis dalam kaitanya dengan sinergi BPJS, pemerintah daerah, dan Kementerian Kesehatan.

“Ketiga soal regulasi yang lama. Regulasi itu bisa digunakan saat normal tapi saat tidak normal ini harus diambil langkah perbaikan,” katanya.

Sementara itu soal upaya menekan dampak sosial ekonomi, Presiden Jokowi menyoroti penyaluran bantuan sosial yang tumpang tindih. Namun, hal ini sudah mendapat perhatian dari para menteri terkait. Selain itu, UMKM yang seharusnya mendapatkan stimulus masih ada hambatan.

“Itu strategi besar. Menteri semua harus menuju kesana. Jangan pikir-pikir ke mana-mana, tapi hanya bantu Presiden,” katanya.

Adapun Presiden Jokowi mengungkapkan kekesalannya dalam Sidang Kabinet Paripurna, Kamis (18/6/2020), akibat sejumlah aspek dalam upaya penanganan virus corona atau Covid-19.

Salah satunya adalah penyerapan anggaran penananganan Covid-19 di kementerian-kementerian tidak memuaskan. Selain itu, Presiden Indonesia ketujuh ini juga mengaku jengkel karena melihat masih banyak pejabat yang cenderung abai terhadap kondisi krisis yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi moeldoko covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top