Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

WHO Setop Sementara Tes Obat Hydroxychloroquine, Ada Apa Ya?

WHO setop tes obat hydroxychloroquine dan akan memberikan hasil kajian lanjutan hingga dua pekan ke depan
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  08:36 WIB
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock
Calon vaksin virus Corona (Covid-19). - Shutterstock

Bisnis.com, JAKARTA— World Health Organization (WHO) menyetop sementara tes obat hydroxychloroquine yang masuk daftar penawar virus corona.

Dikutip dari Bloomberg, Selasa (26/5/2020), komite gabungan memutuskan agar percobaan terhadap hydroxychloroquine dihentikan. Keputusan itu mengacu pada hasil kajian yang dilakukan Lancet, lembaga kajian kesehatan tertua dan terkemuka di bidang jurnal kesehatan.

Berdasarkan hasil kajian Lancet, penggunaan hydroxychloroquine untuk menangani virus corona justru meningkatkan risiko kematian dan kerusakan jantung.

“Penting untuk melanjutkan pengumpulan bukti pada kemanjuran dan keamanan hydroxychloroquine,” ujar Kepala Ilmuwan WHO Sournya Swaminathan dalam jumpa pers di Jenewa, Swiss.

Dia menyebut penghentian tes terhadap penggunaan hydroxychloroquine sebagai obat virus corona harus mempertimbangkan angka penurunan kematiana, penurunan waktu perawatan di rumah sakit tanpa menambah dampak merugikan.

Kendati demikian, Kepala Program Darurat Kesehatan WHO, Mike Ryan mengatakan kajian akan melanjutkan pengumpulan data. Adapun, dari percobaan yang dilakukan tak menunjukkan masalah melainkan peringatan.

Dewan Pengawasan Keamanan akan melakukan pertemuan lagi dan keputusan akan dikaji pada pekan depan hingga dua pekan ke depan.

Sebelumnya, Food and Drug Administration telah memperingatkan bahaya penggunaan Hydroxychloroquine terhadap pasien Covid-19 yang mampu meningkatkan risiko penyakit jantung pada 24 April lalu.

Hydroxychloroquine sendiri aman untuk penanganan malaria, dan kondisi medis seperti lupus atau arthritis. Akan tetapi, belum ada uji klinis yang merekomendasikan penggunaan hydroxychloroquine untuk virus corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

who Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Duwi Setiya Ariyanti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top