Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Corona, British Airways Bakal Pangkas 12.000 Pekerja

Kelompok maskapai internasional mulai memangkas tenaga kerja untuk memotong beban perusahaan.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 29 April 2020  |  13:56 WIB
Ilustrasi - Reuters
Ilustrasi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - British Airways akan memangkas hingga 12.000 pekerja dari 42.000 tenaga kerjanya. Pemangkasan tersebut sebagai dampak dari jatuhnya bisnis karena pandemi virus corona.

Perusahaan induk maskapai itu, IAG, mengatakan perlu memaksakan program restrukturisasi dan redundansi sampai permintaan untuk perjalanan udara kembali ke level 2019.

Serikat pilot Balpa mengatakan pihaknya sangat terpukul mendengar berita itu dan bersumpah untuk melawan Pemutusan Hubungan Kerja. IAG juga memiliki maskapai Spanyol Iberia dan Aer Lingus dari Irlandia.

"Proposal-proposal tetap tunduk pada konsultasi, tetapi kemungkinan mereka akan mempengaruhi sebagian besar karyawan British Airways dan dapat mengakibatkan redundansi hingga 12.000 dari mereka," tulis IAG seperti dikutip BBC Rabu (29/4/2020).

Sekitar 4.500 pilot dan 16.000 awak kabin bekerja untuk BA, yang telah menempatkan hampir 23.000 staf cuti untuk sementara.

Sekretaris Jenderal Balpa, Brian Strutton mengatakan hal tersebut sebagai langkah tiba-tiba dari sebuah maskapai penerbangan yang mengatakan itu cukup kaya untuk menghadapi badai Covid dan menolak dukungan pemerintah.

"Balpa tidak menerima bahwa suatu kasus telah dibuat untuk kehilangan pekerjaan ini dan kami akan berjuang untuk menyelamatkan semuanya."

Bersamaan dengan pernyataan IAG, kepala eksekutif BA Alex Cruz menulis dalam surat kepada staf

"Dalam beberapa minggu terakhir, prospek industri penerbangan semakin memburuk dan kita harus mengambil tindakan sekarang. Kami adalah bisnis yang kuat, dikelola dengan baik yang memiliki menghadapi, dan mengatasi, banyak krisis dalam sejarah seratus tahun kami.”

"Kita harus mengatasi krisis ini sendiri juga. Tidak ada dana talangan pemerintah dan kita tidak bisa mengharapkan pembayar pajak untuk mengimbangi gaji tanpa batas waktu ... Kita akan melihat beberapa maskapai keluar dari bisnis," tulisnya.

Dampak Global

IAG mengungkapkan dampak wabah virus berpengaruh pada raihan pendapatan. Pada kuartal I/2020 pendapatan turun 13 persen menjadi 4,6 miliar euro.

Di Inggris, EasyJet telah memberhentikan 4.000 awak kabinnya yang berbasis di Inggris selama dua bulan. Dan Sir Richard Branson telah meminta pemerintah untuk membantu menyelamatkan maskapai Virgin Atlantic-nya dengan pinjaman yang diperkirakan mencapai 500 juta poundsterling.

Di tempat lain, Qantas telah memberhentikan 20.000 staf, sementara Air Canada telah melakukan hal yang sama untuk sekitar 15.200 karyawan. Norwegian Air mengatakan akan kehabisan uang tunai pada pertengahan Mei. Di American Airlines, sekitar 4.800 pilot telah setuju untuk mengambil cuti jangka pendek dengan gaji yang dikurangi dan lebih dari 700 mengambil pensiun dini.

Perusahaan mengatakan akan membutuhkan beberapa tahun untuk perjalanan udara kembali ke tingkat pra-virus. Hal tersebut juga telah sesuai dengan peringatan yang telah digaungkan oleh maskapai penerbangan di seluruh dunia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

phk maskapai penerbangan

Sumber : BBC

Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top