Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IDI: Ribuan PDP dan ODP Pertanda Pemerintah Lamban Uji Spesimen

Pemerintah, kata Slamet, semestinya tak memakai istilah ini lagi seiring melonjaknya kasus positif Covid-19 di Indonesia.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 April 2020  |  11:45 WIB
Alat qPCR dari perusahaan rintisan Nusatics untuk melakukan tes cepat pasien terinfeksi virus corona atau Covid-19. - Dok.Nusatics
Alat qPCR dari perusahaan rintisan Nusatics untuk melakukan tes cepat pasien terinfeksi virus corona atau Covid-19. - Dok.Nusatics

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Slamet Budiarto, mengkritik pemerintah yang masih menampilkan data jumlah pasien PDP (pasien dalam pengawasan) dan ODP (orang dalam pemantauan) Covid-19.

Pemerintah, kata Slamet, semestinya tak memakai istilah ini lagi seiring melonjaknya kasus positif Covid-19 di Indonesia.

“Di luar negeri, enggak ada istilah PDP dan ODP. Pasien yang diperiksa pagi, hasil swab-nya bisa keluar sore. Jadi, yang ada hanya istilah pasien terkonfirmasi positif atau negatif Covid-19,” ujar Slamet, Selasa (21/4/2020).

Pada 21 April 2020, data Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 menunjukkan jumlah ODP Covid-19 di Indonesia mencapai 186.330 orang dan PDP sebanyak 16.763 orang.

Menurut Slamet, data pasien PDP dan ODP yang jumlahnya ribuan ini hanya memperlihatkan pemerintah yang lamban dalam uji spesimen.

Dengan demikian spesimen pasien PDP dan ODP menumpuk di laboratorium. Pasien harus menunggu lama untuk mengetahui terinfeksi Covid-19 atau tidak. Bahkan, dalam beberapa kasus, pasien meninggal sebelum hasil swab-nya diketahui.

Slamet mengatakan kelambanan ini merupakan persoalan serius. Pemerintah harus segera meningkatkan kapasitas pengujian sampel. Jika tidak, angka kematian karena Covid-19 semakin tinggi.

 “Hasil swab ODP dan PDP ini, yang jumlahnya lebih dari 200 ribu ini harus segera diselesaikan,” ujar dia. 

Disamping itu, kata Slamet, tes swab massal Covid-19 menjadi hal mendesak yang mesti segera dilakukan. Pemerintah, kata dia, minimal harus mampu melakukan tes massal dengan jumlah 1,5 juta spesimen. Jumlah tersebut sekitar 0,6 persen dari total 267 juta penduduk Indonesia.

“Ini cukup untuk melihat peta utuh persebaran Covid-19,” ujar dia. 

Data yang diperoleh dari sumber pemerintahan, saat ini screening dan kapasitas deteksi Indonesia terhadap Covid-19 masih rendah, dengan proporsi kemampuan melakukan tes 0,1 per 1.000 penduduk. Sementara, angka kematian tinggi yakni sekitar 8,8 persen.  

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ikatan dokter indonesia Virus Corona

Sumber : Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top