Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Toserba di Jepang Pakai Plastik Terapkan Jarak Sosial

Beberapa toserba di Jepang menggantung lembaran plastik dari langit-langit ruangan sebagai penghalang antara pelanggan dan staf di kasir selama pandemi virus corona.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 April 2020  |  23:01 WIB
Sejumlah orang berada di distrik perbelanjaan dan hiburan Dotonbori di Osaka, Jepang, Rabu (8/4/2020), sehari setelah Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengumumkan keadaan darurat selama sebulan untuk Tokyo, Osaka, dan lima perfektur lainnya untuk menekan angka penyebaran virus corona COVID-19./Antara - AFLO
Sejumlah orang berada di distrik perbelanjaan dan hiburan Dotonbori di Osaka, Jepang, Rabu (8/4/2020), sehari setelah Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe mengumumkan keadaan darurat selama sebulan untuk Tokyo, Osaka, dan lima perfektur lainnya untuk menekan angka penyebaran virus corona COVID-19./Antara - AFLO

Bisnis.com, TOKYO – Beberapa toko serba ada (toserba) di Jepang menerapkan pendekatan baru untuk menjaga jarak sosial dengan menggantung lembaran plastik dari langit-langit ruangan sebagai penghalang antara pelanggan dan staf di kasir selama pandemi virus corona.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengumumkan keadaan darurat di Tokyo dan enam prefektur lainnya pekan lalu sebagai respons terhadap wabah virus corona jenis baru COVID-19.

Sementara itu, banyak bisnis di Tokyo dan tempat lain sekarang tutup, sebagian besar toko tetap buka karena dianggap penting.

Ada sekitar 58.000 toserba di seluruh Jepang. Sebagian besar buka 24 jam dan menjual segala sesuatu mulai dari bento (paket makan siang ala Jepang) hingga bir dan dasi. Mereka juga menawarkan pengiriman paket dan layanan pembayaran tagihan.

"Saya merasa lebih aman," kata Isao Otsuka, 53 tahun, pemilik restoran yang berbelanja di salah satu dari sekitar 150 toko 7-Eleven, terutama di Tokyo, yang memasang tirai plastik transparan.

Pemilik 7-Eleven, Seven & i Holdings, telah meminta pekerja toko untuk mengenakan masker, memeriksa suhu mereka, sering mencuci tangan, dan mensterilkan permukaan benda-benda.

Virus corona menyebar dari orang ke orang melalui tetesan kecil cairan dari hidung atau mulut ketika seseorang batuk atau bersin, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Para ilmuwan juga mengatakan virus dapat tetap bertahan di udara selama berjam-jam dan di permukaan benda selama berhari-hari.

Jepang telah mencatat 7.411 kasus dan 138 kematian akibat virus corona pada Senin (13/4/2020), ungkap NHK, dengan lebih dari 2.000 kasus di Tokyo, naik tajam sejak akhir Maret.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jepang Virus Corona

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top