Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kuba Larang Masuk Pesawat dari Luar Negeri, Kapal Asing Diusir

Kuba menangguhkan kedatangan penerbangan pesawat rute internasional untuk menahan laju corona.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 April 2020  |  15:40 WIB
Havana, ibu kota Kuba. - Bloomberg
Havana, ibu kota Kuba. - Bloomberg

Bisnis.com, HAVANA – Kuba menangguhkan kedatangan penerbangan pesawat rute internasional serta meminta semua kapal asing untuk menarik diri dari perairan Pulau Karibia, pada Selasa (31/3) untuk menahan laju penyebaran virus corona baru COVID-19.

Penutupan sebagian perbatasan telah dilakukan oleh Pemerintah Kuba sejak pekan lalu, dilanjutkan dengan pelarangan masuk turis asing dan kepergian warga lokal ke luar negeri, seiring dengan konfirmasi 186 kasus positif corona.

Namun, warga Kuba dan warga negara asing dengan izin tinggal di Kuba masih terus kembali dari luar negeri, sekalipun mereka harus menjalani karantina selama 2 pekan di pusat isolasi negara. Pintu inilah yang coba untuk ditutup oleh Pemerintah Kuba.

"Kita perlu menghentikan semua kedatangan penumpang yang terus mengancam kesehatan masyarakat," ujar Perdana Menteri Manuel Marrero dalam rapat pejabat tinggi pemerintahan Kuba untuk penanganan krisis COVID-19.

Marrero menjelaskan Kuba masih terbuka untuk aktivitas perdagangan dan donasi.

Kasus COVID-19 pertama yang dilaporkan di Kuba muncul 3 pekan lalu yakni pada sekelompok turis asal Italia, kemudian enam kasus berujung kematian telah dikonfirmasi.

Hampir 3.000 orang yang diduga terpapar virus corona tengah dipantau di fasilitas isolasi khusus yang disediakan negara. Otoritas kesehatan telah melakukan sejumlah 2.322 tes medis terkait corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kuba Virus Corona

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top