Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Industri Penerbangan Global Berpotensi Rugi Tahun Ini

Menggunakan metode Z-score yang dikembangkan oleh Edward Altman untuk memprediksi potensi kebangkrutan, Pakistan International Airlines, AirAsia Indonesia, Nok Air, PNG Air, Kenya Airways dan Spice Jet menjadi maskapai yang berisiko dalam dua tahun ke depan.
Nirmala Aninda
Nirmala Aninda - Bisnis.com 27 Maret 2020  |  14:42 WIB
Penumpang bersiap menaiki pesawat Air Asia, pada penerbangan perdana tujuan Pontianak-Kuching Malaysia di Bandara Supadio, Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (5 - 6).Antara/Muhammad Iqbal
Penumpang bersiap menaiki pesawat Air Asia, pada penerbangan perdana tujuan Pontianak-Kuching Malaysia di Bandara Supadio, Pontianak, Kalimantan Barat, Senin (5 - 6).Antara/Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA - Wabah virus corona yang menyebar luas memberikan dampak yang tidak hanya terbatas pada kesehatan masyarakat dan ekonomi.

Pola bepergian manusia turut terpengaruh, di mana industri penerbangan global bahkan tidak seterpuruk ini pasca serangan teroris 9/11.

Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) memperkirakan industri penerbangan global berpotensi kehilangan seperempat triliun dolar dalam pendapatan tahun ini akibat pembatasan perjalanan yang berlaku di beberapa negara untuk menekan penyebaran virus corona.

Pusat Penerbangan CAPA di Sydney pekan lalu juga menyampaikan bahwa sebagian besar maskapai akan bangkrut pada akhir Mei jika mereka tidak dapat menemukan dukungan dana.

"Dalam masa yang sangat sulit ini, kondisinya menjadi kompetisi siapa yang paling tangguh," ujar CEO Qatar Airways Akbar Al Baker, seperti dikutip melalui Bloomberg, Jumat (27/3).

Jika ditanya, maskapai mana saja yang paling berisiko, seperti virus corona, krisis ini tidak pandang bulu apakah maskapai itu bertarif rendah atau badan usaha milik negara.

Maskapai dengan tingkat utang tinggi perlu menyusun strategi untuk mengamankan cadangan uang tunai atau mencari sumber dana segar dengan penerbitan obligasi maupun pembiayaan.

Menggunakan metode Z-score yang dikembangkan oleh Edward Altman untuk memprediksi potensi kebangkrutan, Bloomberg menemukan beberapa maskapai yang cukup rentan posisinya selama dua tahun ke depan.

Di antaranya adalah Pakistan International Airlines, AirAsia Indonesia, Nok Air, PNG Air, Kenya Airways dan Spice Jet.

Meskipun daftar ini terkonsentrasi di Asia, sebagian besar karena tingkat utang yang tinggi, operator Eropa tidak kebal dari risiko serupa apalagi setelah kolapsnya maskapai penerbangan regional Inggris Flybe Group Plc.

Pemerintah di seluruh dunia sedang dalam pembicaraan dengan maskapai penerbangan tentang dukungan keuangan. Mereka yang memiliki dukungan loyal seperti Delta Air Lines Inc. dengan investor miliarder Warren Buffett, akan memiliki akses ke jalan lain untuk mendapatkan uang tunai.

Pabrikan pesawat terbang dan pemasoknya juga berada di bawah tekanan besar, dengan Boeing Co. yang sedang mengajukan dukungan negara miliaran dolar dan Airbus SE yang memperluas kredit dan membatalkan pembagian dividennya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maskapai penerbangan Virus Corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top