Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Boris Johnson Tolak Tunda Perundingan Brexit

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menolak tuntutan untuk menunda masa transisi Brexit yang berakhir pada 31 Desember 2020 meski di tengah tekanan ekonomi wabah virus corona.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  16:53 WIB
Aksi protes anti-Brexit menggelar unjuk rasa di luar Gedung Parlemen di London, Inggris (30/1 - 2020). Reuters
Aksi protes anti-Brexit menggelar unjuk rasa di luar Gedung Parlemen di London, Inggris (30/1 - 2020). Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menolak tuntutan untuk menunda masa transisi Brexit yang berakhir pada 31 Desember 2020 meski di tengah tekanan ekonomi wabah virus corona.

"Ada undang-undang yang tidak bisa diubah. Ini bukan subjek yang dibahas secara teratur di Downing Street," kata Johnson dilansir Bloomberg, Kamis (19/3/2020).

Krisis akibat virus corona telah memaksa pembicaraan perdagangan dengan Uni Eropa ditunda sementara pemerintah fokus pada penanganan wabah. Hal itu membuat Johnson di bawah tekanan yang semakin besar untuk melakukan perpanjangan masa transisi usai Inggris meninggalkan blok ekonomi itu pada 31 Januari 2020.

Jika kedua pihak tidak dapat mencapai kesepakatan perdagangan pada akhir tahun ini, Inggris secara efektif akan keluar dari blok.

Johson yang tahun lalu berjanji tidak akan menunda Brexit mengatakan, hal itu akan menjadi kemunduran politik besar. Inggris tetap terikat oleh peraturan Uni Eropa, bahkan jika negara itu tidak memiliki suara di blok ekonomi selama masa transisi.

Pemerintah mengatakan telah bertekad untuk melanjutkan pembicaraan dengan UE, dan kedua pihak sedang mendiskusikan cara untuk mengganti pertemuan tatap muka yang direncanakan dengan konferensi video.

Menurut seorang pejabat, pilihan yang masuk akal adalah perundingan dilakukan secara bertahap, tidak seperti rencana awal dimana negosiasi dilakukan berturut-turut dalam satu waktu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inggris Brexit Boris Johnson
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top