Pentagon Anggarkan US$705 Miliar Tingkatkan Senjata Nuklir

Departemen Pertahanan AS yang bermarkas di Gedung Pentagon, mengajukan rencana anggaran sebesar US$705,4 miliar untuk tahun fiskal mendatang.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 08 Februari 2020  |  10:34 WIB
Pentagon Anggarkan US$705 Miliar Tingkatkan Senjata Nuklir
Komplek Pentagon di Washington, AS, tampak dari atas pesawat Air Force One, 29 Maret 2018. - REUTERS/Yuri Gripas / RC125AF3E6D0
Bisnis.com, JAKARTA - Departemen Pertahanan AS yang bermarkas di Gedung Pentagon, mengajukan rencana anggaran sebesar US$705,4 miliar untuk tahun fiskal mendatang. 
 
Dalam proposalnya, Pentagon  menyatakan akan menggunakan dana itu untuk meningkatkan pendanaan sistem senjata nuklir, termasuk rudal balistik antarbenua, kapal selam, jet F-35 serta  penelitian di bidang teknologi persenjataan. 
 
Proposal anggaran untuk tahun fiskal mulai 1 Oktober 2020 itu, akan diajukan ke Kongres pada hari Senin, 10 Februari 2020. Angka itu relatif tidak berubah dibandingkan dengan anggaran yang disetujui untuk tahun ini sebesar  US$712,6 miliar. 
 
Dilansir Bloomberg,  Sabtu (8/2/2020), rencana anggaran ini juga mencakup ongkos transisi senilai US$ 15,3 miliar, yang ditransfer dari Angkatan Udara ke Angkatan Antariksa baru untuk sistem dan operasi senjata terkait ruang. Pos Itu naik dari US$40 juta tahun fiskal ini.
 
Presiden Donald Trump sebelumnya telah berulang kali menggembar-gemborkan peningkatan dana militer sebagai salah satu keberhasilan kunci menuju pemilihan 2020. Dalam pidatonya di State of the Union dia menyatakan telah meningkatkan pengeluaran militer sebesar US$2,2 triliun sejak menjabat.
 
Di bawah proposal anggaran terbaru, US$10,3 miliar dari US$15,3 miliar adalah untuk Space Force, angkatan militer AS keenam. Anggaran Space Force itu akan digunakan untuk penelitian, pengembangan, pengujian dan evaluasi sistem, dengan US$2,4 miliar untuk pengadaan dan US$2,6 miliar untuk operasi dan pemeliharaan. 
 
Secara keseluruhan, anggaran pertahanan mencakup US$637 miliar dalam pengeluaran dasar dan tambahan US$69 miliar untuk operasi.
 
 Sementara itu untuk pos penelitian dan pengembangan, dua tahun berturut-turut Pentagon mengusulkan lebih dari US$ 100 miliar. Sedangkan US$ 106,5 miliar akan meningkat US$2 miliar dari tahun ini. Angka itu merupakan  anggaran litbang terbesar yang pernah diminta dan dikatakan berfokus pada pengembangan teknologi penting. 
 
Sementara itu,  pengeluaran pengadaan  yang termasuk dana untuk sistem senjata utama  akan turun US$6,8 miliar dari tahun berjalan menjadi US$136,8 miliar.
 
Namun, F-35 milik Lockheed Martin Corp. akan berhasil - Pentagon meminta US$11,4 miliar untuk membeli 79 jet, dua lebih sedikit dari yang direncanakan tahun lalu. Pentagon juga akan meminta 12 pesawat F-15EX baru Boeing Co. yang mulai dibeli tahun lalu sebagai lindung nilai terhadap penundaan F-35, naik dari delapan tahun ini.
 
Proposal meningkatkan item yang melibatkan senjata nuklir yang sebagian besar mengikuti garis besar dalam Nuclear Posture Review administrasi Trump. Permintaan fiskal 2021 mencakup US$ 17,7 miliar untuk modernisasi nuklir.
 
Pentagon minggu ini mengkonfirmasi telah mengirim hulu ledak nuklir hasil rendah di laut di atas kapal selam.
 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pentagon

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top