Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wapres Ma'ruf Dorong Fintech Syariah jadi Top Up Bank Wakaf Mikro

Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyebutkan Fintech Syariah dapat mengisi ruang top up pembiayaan Bank Wakaf Mikro.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 21 Januari 2020  |  16:13 WIB
Kegiatan Bank Wakaf Mikro Pondok Pesantren Modern Al Kautsar di Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatra Barat. - Antara/Ikhwan Wahyudi
Kegiatan Bank Wakaf Mikro Pondok Pesantren Modern Al Kautsar di Kabupaten Limapuluh Kota, Sumatra Barat. - Antara/Ikhwan Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan financial technology atau fintech syariah dapat menjadi top up bank wakaf mikro.

Ronald Wijaya, Ketua Asosiasi Fintech Syariah Indonesia (AFSI) menuturkan pihaknya diminta oleh Wakil Presiden Ma'ruf Amin untuk dapat mengisi ruang top up pembiayaan Bank Wakaf Mikro.

"Sekarang bank wakaf mikro hanya bisa pembiayaan sampai Rp3 juta. Bank [syariah] bisa masuk minimal 25 juta. Jadi ada gap di situ. Di sinilah fintech [syariah] bisa masuk," kata Ronald di Kantor Wakil Presiden Jakarta, Selasa (21/1/2020).

Ronald menyebutkan saat ini fintech syariah memiliki kapitalisasi aset mencapai Rp1 triliun. Asosiasi optimis aset ini dapat tumbuh di atas lima kali lipat dalam dua hingga tiga tahun ke depan. 

"Bahwasanya Indonesia memiliki fintech syariah paling banyak di dunia dan kita juga negara konsumen produk halal terbesar dunia. Harusnya [bukan hanya konsumen tapi juga] sebagai produsen. Dan itu dapat kita dorong dengan keuangan [syariah] juga tentunya," katanya.

Ronald menambahkan asosiasi juga diminta terlibat menjadi pendorong ekonomi di pesantren. Melalui dukungan teknologi, fintech syariah akan memperkuat upaya terwujudnya one pesantren one product (OPOP).
 
Badan Wakaf Mikro adalah lembaga keuangan syariah yang fokus pada pengembangan usaha dan pemberdayaan masyarakat, instrumennya melalui pengelolaan simpanan, pembiayaan skala mikro, dan jasa konsultasi pengembangan usaha.
Seperti diketahui, OJK memasang harapan tinggi terhadap pertumbuhan Bank Wakaf Mikro. Otoritas menargetkan bisa mendirikan 100 BWM dengan memanfaatkan jaringan pesantren.

Pesantren dinilai memiliki potensi yang besar. Pasalnya, jumlah pesantren yang tersebar di Indonesia berjumlah sekitar 28.000 pesantren. Tidak hanya dari sisi agama, masih banyak pesantren yang santrinya dinilai masih perlu di-back-up dengan akses keuangan.

Jika ditelisik lebih jauh, berdasarkan data per Desember 2019, BWM yang telah didirikan sebanyak 41 BWM. Sementara penyaluran pembiayaan tercatat sebesar Rp12,38 miliar dengan total nasabah 9.191 nasabah. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Wakaf Mikro
Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top