Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tangani Situasi Pascateror, Kapolda Bali Berbagi Pengalaman kepada Dunia

Kepada khalayak internasional, Kapolda Bali Irjen Pol Petrus Reinhard Golose menjelaskan tentang upaya Indonesia mengelola krisis seusai serangan teroris seperti pada tragedi Bom Bali I dan II, Bom Thamrin 2016, Bom Surabaya 2018 dan Medan 2019.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 November 2019  |  08:06 WIB
Petugas Labfor melakukan identifikasi pascabom bunuh diri yang dilakukan seorang pemuda, di depan Mapolrestabes, Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019). - ANTARA FOTO/Irsan Mulyadi
Petugas Labfor melakukan identifikasi pascabom bunuh diri yang dilakukan seorang pemuda, di depan Mapolrestabes, Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11/2019). - ANTARA FOTO/Irsan Mulyadi

Bisnis.com, JAKARTA - Berbagai situasi pascateror memerlukan penanganan yang tepat dan memadai. Sejumlah aksi terorisme dan penanganan setelah aksi berlangsung menjadi referensi penting bagi dunia internasional.

Kepada khalayak internasional, Kapolda Bali Irjen Pol Petrus Reinhard Golose menjelaskan tentang upaya Indonesia mengelola krisis seusai serangan teroris seperti pada tragedi Bom Bali I dan II, Bom Thamrin 2016, Bom Surabaya 2018 dan Medan 2019.

Hal itu disampaikan Petrus saat diundang Prof. Robert Pape, Director of University of Chicago Project on Security & Threats. Petrus menjadi pembicara dalam diskusi tentang pertukaran pengalaman dan wawasan tentang strategi kota-kota di dunia menghadapi situasi pascaserangan teror.

Diskusi berlangsung dalam acara Kolokium Dunia dan Pelatihan Nasional dengan tema "Bersatu Melawan Serangan Berikutnya" pada 21-23 November 2019 di Chicago, Amerika Serikat, dikutip Antara dari Siaran Pers Polri, Sabtu (23/11/2019).

Petrus menjelaskan bahwa Polri telah melakukan kerja sama dengan berbagai pihak terkait untuk menangani situasi pascaserangan teroris dengan cepat dan terukur.

Pada kesempatan itu, Kapolda Bali tersebut memaparkan mengenai aturan yang terdapat dalam Undang Undang Nomor 5 Tahun 2018. Aturan tersebut terbukti efektif mencegah serangan terorisme hingga mengantisipasi penyebaran propaganda hoaks yang mengarah pada tindakan terorisme melalui media sosial.

Sementara Michele Coninsx selaku Assistant Secretary-General & Executive Director dari Badan PBB CTED dalam pidato pembukaannya menyebutkan berbagai contoh kota-kota di dunia. Indonesia disebut  Coninsx berhasil bangkit menghadapi teroris yang melakukan serangan terhadap sejumlah kota.

Coninsx berharap bahwa kota-kota lain dapat mempelajari cara untuk menilai tingkat risiko penanganan serangan teror dan cara untuk menurunkannya.

Acara yang diselenggarakan Direktorat Eksekutif Komite Anti Terorisme Dewan Keamanan PBB (UN-CTED) dan Proyek Universitas Chicago bidang Keamanan dan Ancaman (CPOST) ini dihadiri para pakar keamanan dan akademisi dunia antara lain dari PBB, Amerika Serikat, Inggris, Indonesia, Australia, Turki, Maroko, Prancis, Skotlandia, Israel.

Hadir pula para pelaku bisnis besar dunia seperti Motorola dan Amazon yang tertarik mempelajari perilaku teroris dunia dan tren penyebaran propaganda di media sosial.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

terorisme polri

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top