AS Berencana Hapus Perusahaan China yang sudah Terdaftar di Bursa AS

Pemerintahan AS sedang mempertimbangkan penghapusan perusahaan-perusahaan China dari bursa saham AS yang akan menjadi sentimen eskalasi perdagangan AS dan China di tengah rencana pertemuan negosiasi perdagangan antara kedua negara pada awal Oktober mendatang.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 28 September 2019  |  15:05 WIB
AS Berencana Hapus Perusahaan China yang sudah Terdaftar di Bursa AS
Bursa Saham AS - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintahan AS sedang mempertimbangkan penghapusan perusahaan-perusahaan China dari bursa saham AS yang akan menjadi sentimen eskalasi perdagangan AS dan China di tengah rencana pertemuan negosiasi perdagangan antara kedua negara pada awal Oktober mendatang.

Menurut sumber Reuters yang tidak ingin disebut namanya, langkah tersebut akan menjadi bagian dari upaya yang lebih luas untuk membatasi investasi AS di perusahaan China yang dimotivasi oleh kekhawatiran keamanan administrasi Presiden AS Donald Trump tentang kegiatan perusahaan AS.

Sebelumnya, pada Juni lalu, anggota parlemen AS memperkenalkan RUU untuk memaksa perusahaan China yang terdaftar di bursa saham AS untuk tunduk kepada pengawasan peraturan, termasuk menyediakan akses ke audit, atau menghadapi delisting.

Namun, otoritas China telah lama enggan membiarkan regulator di luar negeri memeriksa perusahaan akuntansi lokal.

"Pemerintah China seharusnya tidak lagi diizinkan untuk melindungi perusahaan China yang terdaftar di AS dari mematuhi hukum dan peraturan AS untuk transparansi dan akuntabilitas keuangan," kata Senator Republik Marco Rubio seperti dikutip dari Reuters, Sabtu (28/9/2019).

Sebagai informasi, hingga Februari 2019 sebanyak 156 perusahaan China telah terdaftar di NASDAQ dan New York Stock Exchange, termasuk setidaknya 11 perusahaan milik negara.

NYSE, Nasdaq, MSCI, S&P, dan FTSE Russell tidak segera merespon terhadap rencana pemerintah AS tersebut untuk menghapus perusahaan asal China yang telah terdaftar di bursa AS.

Adapun, mata uang yuan China yang diperdagangkan di pasar lepas pantai, jatuh terhadap dolar AS mendekati titik terlemahnya dalam sekitar tiga minggu setelah berita tersebut keluar.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
wall street, perang dagang AS vs China

Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top