PM Papua Nugini Peter O'Neill Resmi Mundur

O'Neill disambut dengan tepuk tangan ketika dia mengumumkan kepada parlemen di Port Moresby bahwa dia telah menyampaikan pengunduran dirinya kepada Gubernur Jenderal Bob Dadae pada Rabu pagi.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 29 Mei 2019  |  10:31 WIB
PM Papua Nugini Peter O'Neill Resmi Mundur
Perdana Menteri (PM) Papua Nugini Peter O'Neill dalam sebuah kesempatan di Sydney, Australia pada Kamis (29/11/2012). - Reuters/Tim Wimborne

Bisnis.com, JAKARTA--Perdana Menteri Papua Nugini Peter O'Neill secara resmi mengundurkan diri pada Rabu (29/5/2019) setelah kehilangan dukungan parlemen di tengah kisruh politik di negaranya.

Dilansir dari Reuters, O'Neill disambut dengan tepuk tangan ketika dia mengumumkan kepada parlemen di Port Moresby bahwa dia telah menyampaikan pengunduran dirinya kepada Gubernur Jenderal Bob Dadae pada Rabu pagi.

Dia mengatakan bahwa kemungkinan akan diganti pada Kamis (30/5) besok. Parlemen ditunda hingga Kamis besok pukul 10 pagi, segera setelah O'Neill selesai berbicara.

“Merupakan kehormatan besar bagi saya untuk melayani bangsa ini dan memimpin bangsa ini hampir selama 8 tahun. Sayangnya politik di PNG bermain seperti ini," ujar O'Neill di hadapan parlemen.

“Untuk kepentingan stabilitas politik yang sedang berlangsung dan untuk memastikan bahwa kita menciptakan kepercayaan dalam komunitas bisnis dan ekonomi sehingga kita dapat terus memiliki kesatuan sosial di negara ini, penting agar saya mengosongkan kursi ini sehingga kita dapat berjalan terus,”katanya.

O'Neill dipeluk oleh para pendukungnya dan berjabat tangan dengan anggota parlemen oposisi setelah berpidato di parlemen.

Sebelumnya, ia telah menyatakan akan segera mengundurkan diri pada Minggu (26/5) setelah serangkaian pembelotan dari partai berkuasa yang membuat kepemimpinannya dipertanyakan.

Pada Jumat lalu, kelompok penentang O'Neill mengatakan mereka telah mengumpulkan cukup dukungan di parlemen untuk menggulingkannya dari posisi perdana menteri itu akibat berbagai keluhan termasuk ketidakpuasan terhadap kepemimpinan O'Neill.

Dia dinilai telah bertindak sepihak dalam penanganan kesepakatan gas bernilai miliaran dolar yang menurut pihak lawannya telah merugikan negaranya.

Sementara itu, pemimpin oposisi Patrick Pruiatch disebut sebagai kandidat utama untuk menggantikan O'Neill. Parlemen dapat menggantikan O'Neill pada sidang berikutnya setelah pengunduran dirinya diterima oleh Gubernur Jenderal Bob Dadae.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
papua nugini

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top