Universitas Asing Masuk, Menristekdikti Harus Diskusi Dengan Para Rektor

Presiden Joko Widodo meminta Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Ristekdikti) untuk tidak terburu-buru mengizinkan masuknya perguruan tinggi asing.
Amanda Kusumawardhani | 16 Februari 2018 12:54 WIB
Gedung Kemenristek Dikti - Istimewa

Kabar24.com, JAKARTA--Presiden Joko Widodo meminta Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Ristekdikti) untuk tidak terburu-buru mengizinkan masuknya perguruan tinggi asing.

Mengingat wacana tersebut selalu mengemuka guna meningkatkan kompetisi di antara perguruan-perguruan tinggi di tanah air, Jokowi meminta rencana itu didiskusikan dengan para rektor, baik rektor perguruan tinggi negeri maupun perguruan tinggi swasta.

“Semuanya diajak bicara dulu. Kalau tanpa diberi kompetitor sudah berubah ya enggak usah. Tapi kalau kita tunggu enggak berubah-ubah, ya kita beri,” kata Presiden Jokowi,mengutip keterangan resminya, Jumat (16/2).

Presiden memahami bahwa perguruan tinggi anggota Forum Rektor Indonesia kondisinya sangat beragam, situasinya juga tidak sama. Ia menambahkan bahwa ada yang memang sudah bisa dikatakan World Class University, tapi juga ada perguruan tinggi baru yang masih dihadapkan pada permasalahan-permasalahan dasar.

“Ada yang fokus kontribusinya pada masyarakat lokal, dan ada yang levelnya sudah nasional maupun internasional,” tambahnya.

Namun, Jokowi mengingatkan, tidak semua universitas perlu menjadi world class, tapi semua universitas perlu menjadi relevan, perlu berkontribusi kepada masyarakat dan sekitarnya.

Ia memberi contoh misalnya, sebuah universitas yang berdiri di daerah pesisir atau kepulauan bisa memberikan nilai lebih atas keberadaan pantai atau laut di daerahnya, melalui inovasi pembudidayaan ikan, pengolahan hasil hasil laut, pelestarian budaya bahari dan lainnya.

Begitu juga dengan universitas yang berada di daerah pertanian, menurut Presiden, perlu inovasi pengelolaan lahan yang efektif dan efisien, teknologi peningkatan hasil peternakan dan industri, pengolahan penyediaan air dan energi yang efisien dan inovatif, dan masih banyak lagi.

Adapun bagi perguruan tinggi yang besar yang sudah masuk dalam arena kompetisi global, Presiden Jokowi meminta agar mampu bersaing memenangkan kompetisi global, mengembangkan program studi atau departemen atau fakultas baru yang inovatif yang memanfaatkan peluang lanskap ekonomi global.

“Sekali lagi kuncinya adalah relevansi dan inovasi. Jangan lagi terjebak pada rutinitas. Cara-cara baru harus dikembangkan, keinginan mahasiswa dan dosen untuk berinovasi harus ditumbuhkan, kreasi-kreasi baru harus difasilitasi dan dikembangkan,” tutur Presiden Jokowi.

Tag : menristekdikti
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top