Teror di Mapolda Sumut : Pelaku 6 Bulan Gabung ISIS di Suriah

Polisi menyatakan Syawaluddin Pakpahan pelaku teror ke Markas Polda Sumut pernah ke Suriah tahun 2013.
JIBI | 27 Juni 2017 08:11 WIB
Kapolda Sumut Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel (tengah) bersama warga menyalakan lilin ketika mengikuti aksi dukungan untuk Polri di Polda Sumut, Medan, Sumatera Utara, Senin (26/6) malam. Berbagai elemen masyarakat mendatangi Polda Sumut untuk memberi semangat dan dukungan kepada Polisi dalam mengusut dan memberantas aksi kejahatan terorisme yang terjadi di wilayah Sumut. ANTARA FOTO - Septianda Perdana

Kabar24.com, MEDAN -- Polisi menyatakan Syawaluddin Pakpahan pelaku teror ke Markas Polda Sumut pernah ke Suriah tahun 2013.

"Dia di Suriah selama enam bulan." kata juru bicara Polda Sumut, Komisaris Besar Rina Sari Ginting, Senin (26/6/2017).

Menurut pengakuan Syawaluddin kepada penyidik, dia berangkat ke Suriah seorang diri tanpa diarahkan siapapun. Pengakuan ini juga diperkuat setelah polisi memeriksa istri tersangka, Masni Wanita Damanik.

"Dia hanya melihat dan belajar dari internet sampai ke Suriah dan bergabung dengan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS)," tutur Rina.

Setelah enam bulan di Suriah, Syawaluddin kembali ke Indonesia. Setelah tiba di Indonesia, kata Rina, Syawaluddin menjadi semakin radikal. Keyakinannya tersebut kemudian kembangkan kepada keluarga dan orang dekatnya

Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara Inspektur Jenderal Rycko Amelza Dahniel mengatakan, pelaku teror Polda Sumut berasal dari kelompok Jamaah Ansharut Daulah. Dia menyebut, Syawaluddin pernah ke Suriah beberapa tahun lalu. Pernyataan serupa disampaikan Kepala Lingkungan XVIII, Jalan Pelajar, Gang Kecil, Medan Denai, Heri Isnaini.

"Yang saya tahu dia (Syawaluddin) pernah ke Suriah," kata Heri.

Syawaluddin Pakpahan bermukim di Jalan Pelajar, Gang Kecil, Medan Denai. Selama ini warga mengetahui Syawaluddin aktif di kelompok Forum Umat Islam. Salah satu pentolan kelompok ini sudah ditangkap tim Densus 88 Antiteror pada 6 Juni hingga 7 Juni 2017 dari berbagai tempat di Kota Medan.

Markas Polda Sumut di Jalan Medan Tanjung Morawa Kilometer 10,5 pada Ahad 25 Juni 2017, sekitar pukul 03.00 WIB dinihari diserang dua teroris. Satu polisi Ajun Inspektur Satu Martua Sigalingging tewas.

Polisi menembak mati satu penyerang bernama Ardial Ramadhana. Polisi juga telah menangkap sejumlah orang di berbagai tempat di Medan terkait penyerangan ini.

 

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
polisi tewas

Sumber : Tempo

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top
Tutup