Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TAHANAN KABUR: Berbusana Putih dan Topi Koboi, Menkumham Tinjau Rutan Sialang Bungkuk

Yasonna datang didampingi Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Riau Ferdinand Siagian. Yasonna terlihat datang memakai kemeja putih dan penutup kepala seperti koboi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 Mei 2017  |  12:07 WIB
TAHANAN KABUR: Berbusana Putih dan Topi Koboi, Menkumham Tinjau Rutan Sialang Bungkuk
Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly (kiri) saat menghadiri rapat Panitia Kerja (Panja) bersama Badan Legislasi di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (17/4). - Antara/M Agung Rajasa
Bagikan

 

Kabar24.com, PEKANBARU - Kaburnya 400-an penghuni Rutan Klas IIB Sialang Bungkuk, Kota Pekanbaru, membuat Menkumham Yasonna Laoly melakukan kunjungan di hari Minggu.

"Nanti saja ya," kata Yasonna ketika melewati awak media di Rutan Kelas IIB Pekanbaru di Pekanbaru, Minggu (7/5/2017) .

Yasonna datang didampingi Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi Riau Ferdinand Siagian. Yasonna terlihat datang memakai kemeja putih dan penutup kepala seperti koboi.

Kepala Bagian Operasi Kepolisian Resor Pekanbaru Kompol Indra Sakti mengatakan kedatangan menteri untuk meninjau dan negosiasi dengan para tahanan.

Menurut dia, kedatangan menteri hanya sebentar.

Sebelumnya, pada Jumat (5/5/2017) 442 tahanan kabur setelah mendobrak salah satu pintu rutan setinggi tiga meter.

Sabtu (6/7), Direktorat Jenderal Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM telah datang ke Rutan Pekanbaru. Saat itu diumumkan bahwa jumlah tahanan yang kabur sesungguhnya 442 orang.

Dalam kesempatan itu, dinyatakan juga oleh dirjen tentang pencopotan Kepala Rutan Kelas IIB Pekanbaru.

Berdasar  keterangan yang didapat dari para penghuni rutan yang sudah diamankan kembali, ada pungli terhadap narapidana. Narapidana tidak mendapatkan pelayanan yang baik.

Selain itu, terjadi penganiayaan terhadap narapidana, fasilitas kesehatan yang kurang memadai, kesempatan beribadah yang dibatasi, jam besuk dibatasi dan apabila ditambah harus membayar kepada petugas, serta perlakuan petugas rutan yang tidak etis.

Kantor Wilayah Kemenkumham Riau menyatakan akan menyelidiki permasalahan tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tahanan kabur

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top