Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kowani Prihatin Aksi Kekerasan Remaja Makin Menjadi-jadi

Kongres Wanita Indonesia (Kowani) prihatin atas aksi kekerasan remaja yang semakin menjadi-jadi belakangan ini.
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 05 Mei 2017  |  23:23 WIB
Ilustrasi imbauan penghentian kekerasan pada anak - Antara/R. Rekotomo
Ilustrasi imbauan penghentian kekerasan pada anak - Antara/R. Rekotomo

Kabar24.com, JAKARTA - Kongres Wanita Indonesia menyatakan prihatin dengan kasus yang menimpa Mj, siswa salah satu SMPN di Jakarta yang menjadi korban penyiraman air keras oleh anggota gang motor yang melintas di depan rumahnya di Duren Sawit, Jakarta Timur, pada akhir April 2017.

Atas kejadian tersebut, Ketua Umum Korps Wanita Indonesia (Kowani) Giwo Rubianto Wiyogo mengatakan pihaknya menuntut pemerintah agar membuat regulasi yang spesifik mengatur tentang penjualan bahan kimia berbahaya mengingat begitu mudahnya mengakses air keras dan digunakan untuk tindakan kriminal karena tidak ada aturan seperti pergub atau perda mengatur hal tersebut.

“Pemerintah hanya mengatur tentang perijinan usaha perdagangan bahan berbahjaya atau SIUP 82 kepada toko bahan kimia yang menjual bahan berbahaya,” paparnya pada Jumat (5/5/2017).

Dia mengatakan Kowani pun prihatin, mengapa pelaku kekerasan yang diduga berusia remaja ini berani menggunakan bahan berbahaya.

Pihaknya menduga para remaja dalam kasus ini terinspirasi dari tontonan televisi yang banyak menyajikan berita tentang penggunaan bahan berbahaya untuk mencelakakan orang lain.

Untuk itu, Kowani menuntut Komisi Penyiaran Indonesia agar melakukan pengawasan terhadap penyiaran yang membawa dampak buruk bagi tumbuh kembang anak.

“Kowani telah membentuk Tim Advokasi untuk melakukan pendampingan kepada korban. Tim advokasi ini terdiri dari lawyer yang pengalaman mendampingi kasus kekerasan dan keluarga, Sosiolog dan pekerja sosial,” paparnya.

Dia menjelaskan beragamnya amggpta tim ini diharapkan dapat menciptakan sinergi kerja untuk mempercepat penanganan kasus ini, antara lain kasus hukumnya, penanganan medis, trauma healing dan rehabilitasi sosialnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kekerasan anak KOWANI
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top