Politisi Rachel Maryam Laporkan Pemalsu Akun Twitternya

Politisi Partai Gerindra Rachel Maryam melaporkan pemalsu akun Twitter @cumarachel ke Polda Metro Jaya lantaran menyebarkan informasi yang tidak benar.
Newswire | 17 April 2017 19:26 WIB
Rachel Maryam - Antara

Kabar24.com, JAKARTA - Politisi Partai Gerindra Rachel Maryam melaporkan pemalsu akun Twitter @cumarachel ke Polda Metro Jaya lantaran menyebarkan informasi yang tidak benar.

"Saya melaporkan akun twitter yang pura-pura milik saya padahal bukan saya," kata Rachel di Jakarta, Senin (17/4/2017).

Rachel melaporkan pemilik akun @cumarachel berdasarkan Laporan Polisi Nomor : TBL/1899/IV/2017/PMJ/Dit Reskrimsus tertanggal 17 April 2017.

Rachel mendatangi Polda Metro Jaya didampingi dua pengacara yakni Yupen Hadi dan Naufal Firman Yusak untuk menjerat pemilik akun Twitter dengan Pasal 27 ayat 3 juncto Pasal 46 ayat 1 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE).

Dijelaskan Rachel, akun Twitter yang menyebarkan informasi tidak benar itu sepintas hampir mirip dengan akun media sosial miliknya.

Akun twitter asli Rachel tercatat @cumarachel dengan ejaan menggunakan huruf "L" kecil, sedangkan akun Twitter yang palsu @cumarachel menggunakan huruf "i" kapital yang mirip seperti huruf L kecil.

Wanita yang juga berprofesi sebagai artis itu mengungkapkan, penyebaran informasi tidak benar menggunakan akun media sosial palsu itu meresahkan dan bentuk persaingan pemilihan kepala daerah (pilkada) tidak sehat.

Terlebih, Rachel menjabat sebagai juru bicara pasangan calon Anies Baswedan-Sandiaga Uno pada Pilkada DKI Jakarta putaran dua 2017.

Rachel menuturkan, isi twitter akun palsu itu menyampaikan pernyataan Rachel yang seolah-seolah kecewa dengan pasangan Anies-Sandiaga yang dituduh bersama Syiah.
"Menurut saya itu fitnah," ujar Rachel.

Sumber : Antara

Tag : Pilkada DKI 2017
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top