Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

PPP Minta DPR Percepat Kocok Ulang Pimpinan

Sekjen DPP PPP Achmad Dimyati Natakusumah meminta segera dilakukan kocok ulang pimpinan DPR karena kepemimpinan di lembaga negara itu tidak menunjukkan rencana menyusul pergantian Ketua DPR dari Ade Komarudin (Akom) ke Setya Novanto.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 November 2016  |  13:55 WIB
PPP Minta DPR Percepat Kocok Ulang Pimpinan
Ketua DPR Ade Komarudin meninggalkan gedung DPR seusai memaparkan hasil sementara rapat pimpinan DPR RI terkait usulan pergantian Ketua DPR dari Partai Golkar di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (29/11/2016). - Antara/Yudhi Mahatma
Bagikan

Kabar24.com, JAKARTA - Sekjen DPP PPP Achmad Dimyati Natakusumah meminta segera dilakukan kocok ulang pimpinan DPR karena kepemimpinan di lembaga negara itu tidak menunjukkan rencana menyusul pergantian Ketua DPR dari Ade Komarudin (Akom) ke Setya Novanto.

Menurut Dimyati, yang berasal dari PPP kubu Djan Faridz, perubahan itu bisa dilakukan dengan mengubah UU MD3 karena komposisi pimpinan parlemen yang kurang proporsional. Dia menyebutkan tidak adanya unsur dari partai pemenang pemilu, yakni PDI-Perjuangan, menunjukkan kurangnya rasa keadilan dan kebersamaan.

Saat disinggung, siapakah yang memungkinkan dicopot dari kursi pimpinan DPR bila PDIP masuk dalam alat kelengkapan dewan (AKD), Dimyati tidak memerinci keterangannya. Akan tetapi secara proporsional, kursi Agus Hermanto (Demokrat) atau Fahri Hamzah (PKS) diperkirakan akan hilang.

"Pembagian tidak adil. Selama ini kurang proporsional dan kurang semangat kebersamaan. Kalau bisa tahun baru ini bisa ciptakan kebersamaan," kata Dimyati di Gedung Nusantara II DPR, Rabu (30/11/2016).

Dia mengharapkan masa jabatan Ketua DPR cukup sampai 2,5 tahun bila ada rencana revisi UU MD3. Namun hal itu tergantung sepenuhnya kepada fraksi-fraksi yang ada dalam pembahasan nanti.

"Tapi kita serahkan ke fraksi-fraksi sesuai kesepakatan saja, berdasarkan musyawarah mufakat," ujarnya.

Sebelumnya politisi Partai Gerindra Fary Djemi Francis mengatakan bahwa sebaiknya Ketua DPR tidak mudah digonta-ganti oleh Partai Golkar. Pasalnya, sebagai lembaga negara kewibawaan DPR harus dijaga termasuk periode kepemimpinannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr setya novanto Ade Komarudin

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top