Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PUNGLI POLISI: Kapolsek di Riau Dicopot

Kepolisian Daerah Riau mencopot Iptu SS dari jabatannya sebagai Kepala Kepolisian Sektor Kuala Kampar, Kabupaten Pelalawan, karena terindikasi kuat melakukan pungutan liar ke penyelundup.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Oktober 2016  |  14:52 WIB
Pungli - istimewa
Pungli - istimewa

Kabar24.com, PEKANBARU - Polri terus melakukan langkah-langkah pembersihan terhadap anggotanya yang terlibat pungutan liar atau pungli.

Kepolisian Daerah Riau mencopot Iptu SS dari jabatannya sebagai Kepala Kepolisian Sektor Kuala Kampar, Kabupaten Pelalawan, karena terindikasi kuat melakukan pungutan liar ke penyelundup.

"Kapolsek Kuala Kampar, Iptu SS, terhitung sejak hari Kamis tanggal 20 Oktober dicopot dari jabatannya karena kasus terlibat pungli penyelundupan," kata Kabid Humas Polda Riau AKBP Guntur Aryo Tejo kepada wartawan di Pekanbaru, Jumat (21/10/2016).

Ia memastikan bahwa Polda Riau tidak akan mendiamkan kasus tersebut meski Iptu SS kini telah dicopot dari jabatannya.

Menurut dia, selain kehilangan jabatannya, Iptu SS juga akan menjalani proses hukum di Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Riau. Untuk sementara waktu, oknum polisi tersebut dimutasi ke Polres Pelalawan.

"Secepatnya sidang kasus pungli ini digelar," katanya.

Iptu SS kuat dugaan menyalahgunakan kekuasaan selaku Kapolsek Kuala Kampar dengan melakukan pungli di wilayah kerjanya.

Kuala Kampar yang merupakan bagian hilir Sungai Kampar di Kabupaten Pelalawan, sudah sejak lama menjadi pintu keluar-masuk penyelundupan barang-barang dari luar negeri seperti rokok dan minuman keras. Bahkan, tempat itu juga dikenal sebagai "terminal" kayu hasil pembalakan liar.

Iptu SS yang seharusnya menjaga wilayah itu dari tindak kriminal, lanjut Guntur, justru memanfaatkan aktivitas ilegal tersebut dengan cara melakukan pungli ke pelaku penyelundupan.

Sebelumnya, Bidang Profesi dan Pengamanan Kepolisian Daerah Riau mengamankan 15 oknum polisi dari berbagai satuan yang terjaring operasi tangkap tangan melakukan pungutan liar.

Sebanyak 15 oknum polisi tersebut diamankan dari operasi yang digelar Propam Polda Riau dan masing-masing Polres selama rentang Agustus-Oktober 2016. Total terdapat sembilan kasus yang berhasil diungkap oleh jajaran.

Oknum tersebut terdiri dari 10 personel lalu lintas dan lima personel Sabhara. Untuk personel Lantas berasal dari empat oknum Satlantas Polresta Pekanbaru, empat oknum Ditlantas Polda Riau dan dua oknum personil Satlantas Polres Siak.

Sementara itu, lima oknum personel Sabhara terdiri dari dua oknum dari Polres Bengkalis, satu oknum dari Polres Pelalawan dan dua oknum Polsek Rumbai, Kota Pekanbaru. Total lima oknum personel Sabhara dan 10 oknum Lantas yang kini masih diperiksa.

Guntur menguraikan, para oknum tersebut melakukan praktik Pungli dengan beragam modus seperti memintai uang kepada para pengendara mobil truk yang melintas, meloloskan warga yang membuat surat izin mengemudi (SIM) dengan memintai uang.

Modus lainnya adalah melakukan pembiaran aktivitas pembalakan liar di Bengkalis, penyelundupan bawang, memintai duit pengendara dengan terjaring razia lalu lintas hingga menyiapkan sarana judi sabung ayam.

Ia menegaskan, bahwa saat ini para oknum tersebut masih dalam pemeriksaan. Namun, apabila hasil pemeriksaan menyatakan oknum tersebut memenuhi unsur pidana, maka akan dipidanakan.

"Sesuai perintah Kapolda, apabila vonis pidana lebih dari 3 bulan akan dilakukan pemecatan dengan tidak hormat," tegas Guntur Aryo Tejo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

polisi pungli

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top