Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Komisi Eropa Diminta Desak RI Selesaikan Dampak Negatif Bisnis

Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) meminta Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker untuk mendesak Indonesia mengambil langkah untuk menghentikan dampak negatif operasi bisnis
Anugerah Perkasa
Anugerah Perkasa - Bisnis.com 22 April 2016  |  14:00 WIB
Eksploitasi sumber daya alam - JIBI/Alby Albahi
Eksploitasi sumber daya alam - JIBI/Alby Albahi
Kabar24.com, JAKARTA -- Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) meminta Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker untuk mendesak Indonesia mengambil langkah untuk menghentikan dampak negatif operasi bisnis.
 
Koordinator Kontras Haris Azhar mengungkapkan pihaknya mengalami kesulitan terkait dengan dampak negatif yang serius dengan operasi bisnis perusahaan, terutama di sektor ekstraktif.
 
Dia menuturkan terjadi penyitaan lahan dan pengusiran paksa tanpa kompensasi yang layak. 
 
Dia menegaskan terdapat sekitar 562 kasus yang terdokumentasikan, termasuk pembunuhan, penculikan, ancaman dan intimdasi berkaitan dengan operasi bisnis perusahaan.
 
"Kami meminta anda untuk mendesak Presiden Joko Widodo untuk mengambil langkah kongkret untuk segera menangani akar permasalahan yang menyebabkan dampak negatif dari operasi bisnis dan berdampak terhadap masyarakat," demikian surat Kontras, Jumat (22/4/2016).
 
Diketahu, Presiden Jokowi melakukan lawatan ke Eropa dan melakukan dengan pelbagai pemimpin di negara-negara kawasan tersebut. Di antaranya adalah Perdana Menteri Inggris David Cameron.
 
Kontras menyatakan  Komite Ekonomi, Sosial dan Budaya Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNCESCR) pada Mei 2014 menemukan bahwa implementasi dari proyek ekstraktif,  minim pemantauan yang layak dari dampak hak asasi manusia dan lingkungan.
 
Sebagai tambahan, UNCESCR  mencatat bahwa proyek-proyek tersebut dinilai tidak membawa manfaat yang nyata untuk para masyarakat lokal. 
 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kontras komisi eropa
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top