Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mendarat Darurat Di Kenya, Bos Air France Akui Dapat Informasi Keliru

Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Desember 2015  |  01:35 WIB
Mendarat Darurat Di Kenya, Bos Air France Akui Dapat Informasi Keliru
Air Bus A-340-500 Air France - Avioners.net
Bagikan

Bisnis.com, PARIS - Kepala perusahaan penerbangan Prancis Air France Frederic Gagey mengatakan ketakutan akan ancaman bom, yang memaksa salah satu pesawat mereka mendarat darurat di Kenya, adalah informasi peringatan yang keliru.

"Setelah dikaji, itu ternyata itu peringatan keliru," kata Gagey merujuk pada benda, yang ditemukan di toilet pesawat dalam penerbangan dari Mauritius ke Paris tersebut, Minggu (20/12/2015).

Semua keterangan yang mereka miliki hingga kini, menunjukkan bahwa benda tersebut tidak bisa menyebabkan ledakan yang membahayakan pesawat itu, tetapi hanya terdiri atas campuran karton, serpihan kertas, dan alat pengatur waktu.

Awak pesawat memutuskan melakukan pendaratan darurat di Kenya setelah benda mencurigakan itu ditemukan. Penumpang diungsikan dengan menggunakan peluncur.

Prancis, yang menetapkan kesiagaan setelah serangan oleh kelompok bersenjata pada November, yang menewaskan 130 orang, adalah salah satu dari banyak negara, yang mengambil tindakan pencegahan keamanan ekstra.

Kelompok bersenjata ISIS yang mengaku bertanggung jawab atas serangan Paris beberapa waktu lalu itu mengatakan mereka juga bertanggung jawab atas jatuhnya jet Rusia pada Oktober, dengan menyelundupkan bom di dalam pesawat, yang kemudian menewaskan seluruh 224 orang dalam penerbangan tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

air france

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top