Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Reklamasi Teluk Benoa: Ribuan Massa Datangi DPRD Bali

Ribuan massa yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Peduli Pariwisata dan Budaya Bali mendatangi kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Bali untuk mendukung revitalisasi teluk Benoa.
Natalia Indah Kartikaningrum
Natalia Indah Kartikaningrum - Bisnis.com 20 April 2015  |  16:48 WIB
Pantai Teluk Benoa - Bisnis.com
Pantai Teluk Benoa - Bisnis.com

Kabar24.com, DENPASAR--Ribuan massa dari berbagai elemen masyarakat yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Peduli Pariwisata dan Budaya Bali mendatangi kantor Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Bali.

Mereka datang beramai-ramai untuk mendukung revitalisasi teluk Benoa.

Ketua Aliansi Masyarakat Bali Peduli Pariwisata dan Budaya Bali, Dewa Ayu Sri Wigunawati mengungkapkan bahwa pariwisata di Bali perlu adanya pembaharuan.

"Jika Teluk Benoa di revitalisasi, nantinya akan dapat mendatangkan wisatawan ke Bali satu hingga tiga juta wisatawan asing," tuturnya di Denpasar, Senin (20/4/2015).

Dia menyampaikan bahwa pihaknya akan memberikan pernyataan sikap yang akan disampaikan kepada Presiden Joko Widodo dalam pengambilan kebijakan terkait dengan dukungan revitalisasi Teluk Benoa.

"Salah satu sikap tersebut yaitu mendesak Jokowi agar konsisten melaksanakan Perpres 51 untuk revitalisasi Teluk Benoa yang berada di Kabupaten Badung dan kami siap mengawal Perpres 51 tahun 2014 demi kesejahteraan masyarakat Bali," cetusnya.

Dia menambahkan, keadaan Teluk Benoa sekarang ini cukup memprihatinkan karena dijadikan tempat pembuangan sampah. Upaya untuk pemanfaatan dan pengelolaan Teluk Benoa lewat revitalisasi dengan memperhatikan aspek lingkungan, ekonomi, sosial dan budaya harus didukung.

Sementara itu, Wakil Ketua DPRD Bali, Nyoman Sugawa Korry mengatakan, DPRD Bali pada prinsipnya akan meneruskan aspirasi masyarakat tersebut kepada pihak yang terkait.

"Semua aspirasi masyarakat kami terima, baik yang pro maupun yang kontra terkait rencana revitalisasi tersebut," jelasnya.

Dia menambahkan, saat ini Pansus APZ sedang membahas Ranperda tersebut, salah satunya ,pihaknya sudah memasukkan terkait Perpres no: 51/2014.

Namun pihaknya juga harus melakukan konsultasi ke Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Perikanan dan Kelautan dan kementerian yang terkait lainnya terkait kelanjutan penerbitan Perpres tersebut.

"Kami akan konsultasi ke pemerintah pusat agar Presiden Joko Widodo lebih menegaskan jika memang akan dilanjutkan Perpres itu, dan jika tidak dilanjutkan agar segera diberi keputusan," lanjutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

reklamasi teluk benoa
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top