Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perbankan di Balikpapan Alami Perlambatan

Perbankan di Balikpapan mengalami perlambatan baik dari sektor perkembangan aset perbankan, dana pihak ketiga, maupun pertumbuhan kredit perbankan ataupun kredit UMKM.
Nadya Kurnia
Nadya Kurnia - Bisnis.com 05 November 2014  |  17:05 WIB
Perbankan di Balikpapan Alami Perlambatan
Bagikan

Bisnis.com, BALIKPAPAN—Perbankan di Balikpapan mengalami perlambatan baik dari sektor perkembangan aset perbankan, dana pihak ketiga, maupun pertumbuhan kredit perbankan ataupun kredit UMKM.
 
Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Balikpapan Mawardi B. H. Ritonga menyebutkan aset perbankan di Kota Balikpapan hingga September 2014 mencapai Rp28,84 triliun dengan pertumbuhan sebesar 9,15% (yoy). Angka ini menurun dari capaian pada triwulan kedua, yakni 12,36%.
 
“Terjadi peningkatan memang, tapi lambat. Saya tanyakan kepada bank-bank itu, mereka bilang sekarang ini sedang susah. Persaingan perbankan sekarang sangat ketat,” katanya, Rabu (5/11).
 
Dana pihak ketiga perbankan di Balikpapan pun menunjukkan perlambatan pada triwulan ini. Tercatat, simpanan yang berhasil dihimpun senilai Rp22,7 triliun dengan laju pertumbuhan sebesar 10,52%. Perlambatan ini terjadi pada hampir seluruh jenis simpanan.
 
“Melambatnya ini dalam tiga tahun terakhir sangat signifikan. Dulu pernah sampai 27,52%, sekarang cuma 10,52% saja,” tambahnya.
 
Mawardi memerkirakan hal ini terjadi karena kondisi ekonomi secara nasional yang memang melambat, konsumsi masyarakat yang tinggi, sementara pendapatan masyarakat tak mengalami kenaikan. Akibatnya, masyarakat tak lagi memiliki sisa dana untuk ditabung.
 
Sementara itu, penyaluran kredit perbankan di Balikpapan per September mencapai Rp21,17 triliun, dengan pertumbuhan sebesar 3,9% (yoy). Capaian ini melambat dibandingkan dengan pertumbuhan pada triwulan sebelumnya, yakni 8%.
 
Selain suku bunga tinggi yang mengakibatkan pelaku usaha enggan mengajukan kredit, perbankan juga kesulitan mendapatkan debitur yang layak lantaran permohonan kredit yang juga menurun.
 
“Para pengusaha saat ini sedang kesulitan. Daya beli konsumen pun menurun. Persaingan yang tinggi antar bank mengakibatkan ekspansi kredit besar-besaran,” lanjutnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri perbankan pemkot balikpapan
Editor : Rustam Agus
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top