Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Persyaratan Lelang Ketat, Jumlah Pengusaha Konstruksi Turun

Jumlah pengusaha konstruksi yang tergabung dalam Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia (Gapensi) Bali terus menyusut seiring semakin ketatnya syarat pelelangan.
Feri Kristianto
Feri Kristianto - Bisnis.com 24 Oktober 2014  |  15:36 WIB
Persyaratan Lelang Ketat, Jumlah Pengusaha Konstruksi Turun
/Ilustrasi
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR—Jumlah pengusaha konstruksi yang tergabung dalam Gabungan Pelaksana Konstruksi Nasional Indonesia (Gapensi) Bali terus menyusut seiring semakin ketatnya syarat pelelangan.

Ketua Gapensi Bali Wayan Adnyana menuturkan sejak 2006-2012, jumlah pelaku usaha kontruksi  mencapai 1.500 badan usaha, tetapi pada 2014 menyusut menjadi 680 badan usaha. Dia mencontohkan, kondisi itu dipicu penurunan di daerah-daerah, seperti di Kabupaten Tabanan, dari 145 badan usaha sekarang yang masih bertahan hanya 79 badan usaha.

“Keberadaan kami sekarang ini berada pada titik nadir. Kami berharap dengan perhatian pemerintah, mampu meningkatkan semangat kami untuk terus berjuang membangun daerah yang kami cintai,” tuturnya dalam Musyawarah Cabang Gapensi Tabanan, Jumat (24/10/2014).

Salah satu faktor yang mendorong jumlah pelaku berkurang, karena kendala ketatnya syarat lelang, serta penggunaan sistem lelang berbasis teknologi.

Dia mengharapkan ajang Muscab dapat menjadi wadah konsolidasi bagi anggota untuk saling menguatkan serta merancang program-program yang telah dirancang demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Adnyana menegaskan kendati menghadapi persoalan rumit, jasa konstruksi merupakan pekerjaan yang sangat strategis. Pasalnya, pembangunan akan terus terjadi dan tidak akan akan berhenti, karena pemerintah terus membangun daerahnya.

“Pembangunan akan terus terjadi. Tidak hanya perubahan infrastruktur, tetapi pembangunan juga mampu menampung tenaga kerja yang banyak,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gapensi
Editor : Rachmad Subiyanto
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top