Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Skotlandia Tetap Bersama Inggris Raya, Jumlah Partai pro-Kemerdekaan Melonjak

Jumlah keanggotaan partai pro-kemerdekaan Skotlandia melonjak sepanjang akhir pekan lalu dan menyatakan akan terus memperjuangkan pemisahan diri dari Kerajaan Britania Raya meski kalah dalam referendum.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 22 September 2014  |  12:12 WIB
 Bendera Skotlandia berkibar di samping bendera Inggris - Reuters
Bendera Skotlandia berkibar di samping bendera Inggris - Reuters

Bisnis.com, LONDON – Jumlah keanggotaan partai pro-kemerdekaan Skotlandia melonjak sepanjang akhir pekan lalu dan menyatakan akan terus memperjuangkan pemisahan diri dari Kerajaan Britania Raya meski kalah dalam referendum.

Partai Nasional Skotlandia (SNP) mengaku kesulitan melayani 11.000 permohonan keanggotaan baru dalam 75 jam setelah referendum pada Kamis (18/9/2014). Sebelumnya, partai itu mempunyai 25.600 anggota.

Ketua SNP Alex Salmond menyatakan akan mundur sebagai Menteri Pertama Skotlandia setelah aspirasinya untuk kemerdekaan gagal.

Sebanyak 55% pemilih menolak kemerdekaan pada referendum Perdana Menteri Inggris David Cameron mengatakan bahwa persoalan kemerdekaan Skotlandia sudah selesai sehingga pemerintah tidak akan melayani permintaan referendum kembali.

Meski demikian, pendukung kemerdekaan berjanji akan meneruskan kampanye melalui media sosial.

"Sebagai mantan anggota dewan Partai Buruh selama 15 tahun, hari ini saya menyatakan diri bergabung dengan SNP," kata tokoh pro-kemerdekaan John Baille dalam media sosial Twitter.

"Pada Jumat saya marah, kemarin saya sedih, hari ini saya bergabung dengan SNP. Jangan pernah menyerah terhadap hal yang anda yakini," kata pengguna Twitter dengan akun @Kels450 pada Ahad.

Lonjakan anggota juga dialami oleh Partai Hijau Skotlandia yang mengaku memperoleh 2.000 anggota baru sejak Kamis lalu.

Perdebatan mengenai referendum telah memicu kenaikan drastis keterlibatan politik warga Skotlandia. Sebanyak 84,5% pemilih terdaftar menggunakan haknya pada Kamis lalu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

skotlandia

Sumber : Antara

Editor : Nurbaiti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top