Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

TRAGEDI SUKHOI: Menhub tegaskan Black Box diteliti Indonesia

JAKARTA: Menteri Perhubungan EE Mangindaan menegaskan keberadaan kotak hitam atau black box akan diupayakan diteliti di Indonesia mengingat kejadian kecelakaan tersebut terjadi di Indonesia.“Pada prinsipnya black box di sini, kami akan upayakan
Hery Trianto
Hery Trianto - Bisnis.com 11 Mei 2012  |  20:42 WIB

JAKARTA: Menteri Perhubungan EE Mangindaan menegaskan keberadaan kotak hitam atau black box akan diupayakan diteliti di Indonesia mengingat kejadian kecelakaan tersebut terjadi di Indonesia.“Pada prinsipnya black box di sini, kami akan upayakan black box di sini, kalau tidak bisa sama sekali kami akan minta kepada mereka, yang penting dalam hal ini transparan semua terbuka,” kata Menhub dalam konferensi pers sore ini di Bandara Halim Perdanakusuma.Dia mengatakan meskipun dibantu oleh tim investigasi dari Rusia, pemerintah Indonesia adalah leader sedangkan Rusia adalah anggota.“Secara aturan internasional, leading-nya kita karena terjadi [kecelakaan] di sini, mereka [Rusia] anggota, kita yang didukung untuk menginvestigasi, jadi kita leading, mereka anggota. Soal black box akan diupayakan di sini,” katanya menegaskan.Kotak hitam atau black box adalah sekumpulan perangkat yang digunakan dalam bidang transportasi umumnya merujuk kepada perekam data penerbangan (flight data recorder/FDR) dan perekam suara kokpit (cockpit voice recorder; CVR) dalam pesawat terbang.Badan Search and Rescue Nasional (Basarnas) juga menegaskan saat ini pihaknya lebih memfokuskan pada evakuasi korban terlebih dahulu sebelum mengutamakan soal kotak hitam untuk mengetahui penyebab jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 di lereng Gunung Salak, Bogor, Jawa Barat.Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Daryatmo mengatakan hingga saat ini prioritas utama adalah mengevakuasi korban pesawat tersebut yang sudah ditemukan sebanyak 12 korban tewas.“Blackbox pasti, tapi kami utamakan korban dahulu untuk evakuasi. Kami akan cari blackbox, untuk sementara kami tangani jenazah yang sudah ditemukan,” katanya.Dia mengatakan ke-12 korban tewas tersebut belum diangkat ke helipad Cijeruk hingga saat ini cuaca masih buruk sehingga evakuasi udara akan dilanjutkan pada esok hari 12 Mei 2012. (faa)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Dara Aziliya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top