Senin, 22 Desember 2014

WAKIL BUPATI ARU Ditangkap Di Blok M

Ismail Fahmi Kamis, 20/06/2013 19:44 WIB

BISNIS.COM, AMBON-- Wakil Bupati Kepulauan Aru, Maluku, Umar Djabumona yang telah ditetapkan sebagai buron oleh Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Maluku ditangkap di Jakarta, Kamis (20/6) siang.

Direktur Reskrimsus Polda Maluku Kombes Pol. Sulistyono ketika dikonfirmasi di Ambon, Kamis malam, membenarkan ditangkapnya buron kasus penyimpangan dana APBD Kepulauan Aru  2011 senilai lebih dari Rp4 miliar itu di plaza Blok M, Jakarta.

Dia terlibat dugaan korupsi MTQ XXIV tingkat Provinsi Maluku saat berstatus sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Kepulauan Aru.

Yang bersangkutan setelah ditangkap, selanjutnya dibawa ke Rumah Tahanan (Rutan) Mabes Polri. Umar dijadwalkan dibawa ke Ambon pada Jumat (21/6).

Sebenarnya, panggilan kedua terhadap Umar pada 7 Juni 2013. Namun, kuasa hukumnya Anthoni Hatane memohon penangguhan hingga 17 Juni 2013 dan ternyata hingga saat itu tidak datang, sehingga ditetapkan sebagai buron dan selanjutnya siap dijemput paksa oleh petugas.

Keputusan itu diambil karena yang bersangkutan sering berdalih sedang berada di Jakarta dalam rangka urusan dinas di Kementerian Dalam Negeri.

Ditreskrimsus sebenarnya telah melimpahkan hasil penyidikan yang sudah lengkap (P21) Umar ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) Maluku pada 30 Mei 2013.

Namun, pelimpahan tahap II (tersangka dan barang bukti) belum dilakukan Ditreskrimsus Polda Maluku karena Umar belum memenuhi panggilan penyidik.

Sulistyono mengemukakan, kuasa hukum Umar Anthoni Hatane saat panggilan kedua terhadap kliennya pada 7 Juni 2013 beralasan bahwa yang bersangkutan sedang sibuk berurusan di Kementerian Dalam Negeri.

"Jadi kita tidak main-main dalam kasus ini. Nanti lihat saja kalau dia (Umar) tidak memenuhi panggilan, maka pasti dijemput paksa," katanya. (Antara)

Apps Bisnis.com available on:    
Beli Buku, Data, ePaper, Indonesia Business Daily bisa dengan kartu kredit. Klik di sini!
Reader's Choice: Pilih Topik menarik untuk Diulas oleh Harian Bisnis Indonesia. Klik di sini!
more...