Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bahas Perdamaian, Perwakilan Zelensky dan Joe Biden Singgung Pasokan Senjata

Perwakilan AS dan Zelensky bahas masalah perlindungan dan perdamaian untuk memperkuat pertahanan Ukraina.
Erta Darwati
Erta Darwati - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  12:50 WIB
Bahas Perdamaian, Perwakilan Zelensky dan Joe Biden Singgung Pasokan Senjata
Prajurit Ukraina berdiri di lokasi setelah serangan rudal Rusia di pasar di desa Shevchenkove, wilayah Kharkiv, Ukraina, pada 9 Januari. Bloomberg/Sergey Bobok/AFP - Getty Images
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala kantor kepresidenan Ukraina, Andrey Yermak, dan Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS), Jake Sullivan membahas langkah-langkah untuk memperkuat perlindungan infrastruktur kritis dan perdamaian di Ukraina pada Senin (23/1/2023).

Kantor kepresidenan Ukraina melaporkan bahwa keduanya juga membahas terkait pasokan senjata dan perangkat keras untuk angkatan bersenjata Ukraina.

"Andrey Yermak memberi pengarahan kepada rekannya tentang situasi saat ini di garis depan dan tugas-tugas yang dihadapi pertahanan Ukraina," kata keterangan kantor kepresidenan.

Selain itu, penyediaan senjata dan perangkat keras untuk memenuhi kebutuhan tentara Ukraina juga turut disorot dalam perbincangan keduanya.

"Pentingnya menyediakan senjata dan perangkat keras bagi tentara Ukraina juga disorot," lanjutnya, seperti dilansir dari TASS, Selasa (24/1/2023).

Lebih lanjut, keduanya juga berdiskusi terkait upaya untuk melakukan perlindungan infrastruktur kritis dan jaminan keamanan energi di Ukraina.

"Kedua belah pihak juga melanjutkan diskusi tentang cara memperdalam perlindungan infrastruktur kritis dan jaminan keamanan energi Ukraina," tambahnya.

Sementara itu, Yermak dan Sullivan membahas juga formula perdamaian, proposal yang diajukan oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dan sanksi anti-Rusia.

Sebelumnya, Zelensky mengajukan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk melakukan KTT perdamaian Rusia-Ukraina yang rencananya akan digelar di Markas Besar PBB. Meskipun rencana tersebut masih menjadi perdebatan bagi anggota PBB.

Hingga kini pun permintaan Zelensky untuk Rusia ini belum mendapat jawaban yang pasti.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Perang Rusia Ukraina Ukraina Krisis Ukraina Perdamaian Ukraina amerika serikat senjata
Editor : Restu Wahyuning Asih
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top