Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Rekrutmen BUMN Drama Lagi, Peserta Sindir Hasil Tes Settingan

Peserta rekrutmen Bersama BUMN 2022 Batch 2 mempertanyakan hasil Tes Bahasa Inggris yang dinilai tidak adil.
Restu Wahyuning Asih
Restu Wahyuning Asih - Bisnis.com 24 Januari 2023  |  11:48 WIB
Rekrutmen BUMN Drama Lagi, Peserta Sindir Hasil Tes Settingan
Poster pengumuman Rekrutmen Bersama BUMN 2022 - Instagram @kementerianBUMN
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - BUMN kembali menjadi perbincangan publik di media sosial Twitter pada Sabtu (21/1/2023) lalu.

Netizen kemudian menyinggung apakah penyelenggaraan rekrutmen BUMN hanya sekadar formalitas karena hasil tes dinilai tak masuk akal.

Para peserta berbondong-bondong mempertanyakan hasil tes Bahasa Inggris yang disebut settingan.

Bagaimana tidak, nilai minumum untuk tes Bahasa Inggris yakni 450. Salah satu peserta yang mendapat skor hingga 517 dinyatakan tidak lolos tes.

Peserta tersebut mendaftar di perusahaan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk untuk posisi Finance. Namun ia gagal masuk karena lowongan sudah terisi.

"Anda Belum Dapat Melanjutkan Seleksi Rekrutmen Bersama Tahun 2022 Batch 2 karena kuota lowongan di posisi yang Anda pilih sudah terpenuhi," tulis keterangan hasil.

Anehnya, peserta lain yang mendaftar di posisi yang sama dengan perusahaan yang sama justru lolos seleksi. Padahal ia hanya mendapat nilai 502.

Netizen lain kemudian ramai-ramai mengunggah hasil skor tes Bahasa Inggris mereka. Ada netizen yang nilainya mencapai 600 namun gagal.

"Adek saya juga ga lolos pt kai nilai toefl dia 595 no joki dan dia lurus lurus aja ngerjainnya. Tapi dia juga ga lolos. Saya cuma nunggu transparansi aja, masa iya adek saya dikata ngejoki," tulis seorang netizen.

FHCI BUMN kemudian menjelaskan bahwa penilaian dalam rekrutmen ini dilakukan secara langsung oleh FHCI dan BUMN.

Sehingga hasil yang didapatkan tergantung kebijakan FHCI dan BUMN. Maraknya kasus perjokian dalam rekrutmen ini diduga menjadi penyebab peserta dengan nilai tinggi tidak diloloskan.

"Penilaian dan penjurian merupakan kewenangan dari FHCI dan BUMN, hasil penjurian tidak dapat diganggu gugat," tulis keterangan resmi FHCI kepada salah satu peserta.

Dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, pihak FHCI mengklarifikasi bahwa peserta yang tidak lolos mungkin karena tidak mendapat kuota.

Pasalnya setiap loker yang ada di masing-masing BUMN memiliki kuota yang berbeda-beda. Hal ini juga mempengaruhi hasil.

Untuk diketahui juga, kelolosan peserta ke tahap selanjutnya dalam tes Bahasa Inggris ini murni dari skor yang didapat. Sehingga tidak ada hasil kelolosan yang didapat dari penggabungan nilai TKD dengan Tes Bahasa Inggris.

Meskipun hingga berita ini diturunkan belum ada penjelasan lebih lanjut dari pihak BUMN mengapa peserta dengan skor lebih tinggi tidak lolos ke tahap selanjutnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN rekrutmen bersama bumn viral
Editor : Restu Wahyuning Asih
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top