Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KPK Ungkap Alasan Blokir Rekening Istri Lukas Enembe

Pemblokiran rekening istri Lukas Enembe merupakan bagian dari pembuktian proses penyidikan perkara suap pembangunan infrastruktur di Papua.
Setyo Aji Harjanto
Setyo Aji Harjanto - Bisnis.com 06 Oktober 2022  |  15:46 WIB
KPK Ungkap Alasan Blokir Rekening Istri Lukas Enembe
Gubernur Papua Lukas Enembe (kiri) tiba di gedung KPK, Jakarta, Rabu (4/10)./ANTARA FOTO - Hafidz Mubarak A
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah memblokir rekening milik Istri Gubernur Papua Lukas Enembe, Yulce Wenda. 

Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri mengatakan pemblokiran rekening Lukas merupakan bagian dari pembuktian proses penyidikan perkara suap pembangunan infrastruktur di Papua yang menjerat Lukas.

"Benar, Tim Penyidik melakukan pemblokiran rekening bank istri tersangka LE (Lukas Enembe) sebagai bagian kebutuhan pembuktian pada proses penyidikan perkara ini," kata Ali kepada wartawan, Kamis (6/10/2022).

Ali memastikan, pemblokiran rekening tersebut telah lama dilakukan pihak lembaga antirasuah. Dia memastikan pemblokiran tersebut tidak terkait dengan mangkirnya Yulce dalam agenda pemeriksaan.

"Telah lama kami lakukan pemblokiran tersebut, bukan karena saksi tersebut mangkir tidak datang memenuhi panggilan KPK," kata Ali.

Lebih lanjut, Ali mengatakan, penyidik akan kembali memanggil saksi yang mangkir. Namun apabila mangkir kembali dapat dilakukan jemput paksa terhadap saksi. 

"Kami tegaskan, pemanggilan para saksi tersebut tidak hanya untuk tersangka LE saja sehingga tidak ada alasan hukum untuk tidak hadir karena ada hubungan keluarga dengan tersangka LE," katanya.

Sebelumnya, Anak dan istri Gubernur Papua Lukas Enembe, mangkir dari agenda pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Mereka adalah Astract Bona Timoramo Enemb dan Yulce Wenda.

Keduanya sedianya diperiksa sebagai saksi dalam kasus suap proyek infrastruktur di Papua, yang menjerat Lukas Enembe.

Kabag Pemberitaan KPK Ali Fikri mengatakan Astract dan Yulce tidak hadir tanpa konfirmasi apapun kepada tim penyidik.

"Informasi yang kami terima, para saksi tersebut tidak hadir tanpa ada konfirmasi apapun pada Tim Penyidik," kata Ali kepada wartawan, Kamis (6/10/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Lukas Enembe KPK papua KPK Lukas Enembe
Editor : Edi Suwiknyo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top