Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

India Setop Penggunaan 19 Barang Plastik, Produsen Kalang Kabut

Menteri Lingkungan Federal India memberlakukan larangan penggunaan 19 barang plastik per 1 Juli 2022 untuk memerangi polusi sampah.
Afiffah Rahmah Nurdifa
Afiffah Rahmah Nurdifa - Bisnis.com 04 Juli 2022  |  11:15 WIB
India Setop Penggunaan 19 Barang Plastik, Produsen Kalang Kabut
Bendera India - Cultural India

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Lingkungan Federal India Bhupender Yadav memberlakukan larangan penggunaan 19 barang plastik per 1 Juli 2022 untuk memerangi polusi sampah yang kian memburuk.

Dikutip dari aljazeera, sampah plastik merupakan sumber polusi yang signifikan di negara berpenduduk hampir 1,4 miliar orang itu.

India mencatat penggunaan plastik sebanyak 14 juta ton setiap tahunnya. Pemerintah belum memiliki sistem terorganisir untuk mengelola sampah plastik sehingga menyebabkan meluasnya pembuangan sampah yang meluas.

Adapun larangan 19 barang plastik tersebut yang biasanya digunakan untuk sekali pakai seperti sedotan, peralatan makan, CD plastik, stik plastik untuk balon, bungkus permen dan es krim, bungkus rokok, dan produk lainnya.

Sejumlah produsen plastik meminta pemerintah untuk menunda larangan tersebut. Menurut mereka, aturan baru ini akan menyebabkan inflasi dan potensi kehilangan pekerjaan.

Mereka juga menyebutkan bahwa larangan tersebut tidak memberi waktu yang untuk mempersiapkan pembatasan penggunaan.

Perusahaan seperti PepsiCo, Coca Cola, Parle Agro India, Dabur dan Amul telah melakukan lobi terkait larangan sedotan plastik. Namun, Bhupender Yadav mengatakan larangan plastik sekali pakai ini telah direncanakan selama satu tahun.

"Sekarang, waktunya sudah habis," katanya, dikutip dari aljazeera.com, Senin (4/7/2022).

Perdana Menteri Narendra Modi mengambil langkah pertama dengan mengidentifikasi 19 barang plastik yang tidak terlalu berguna namun berpotensi tinggi meningkatkan jumlah sampah.

Langkah kedua yaitu larangan baru untuk memproduksi, impor, stok, distribusi, sehingga penjualan plastik sekali pakai menjadi kegiatan ilegal.

Adapun pemberlakuan larangan ini bukan pertama kalinya bagi India. Sebelumnya, peraturan tersebut telah dilakukan namun fokus di beberapa wilayah tertentu saja dan menghasilkan tingkat keberhasilan yang memuaskan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india plastik narendra modi
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top