Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ngeri! Tumpukan Mayat dan Kuburan Massal Bucha Ungkap Kekejaman Pasukan Rusia di Ukraina

Di dalam kuburan massal di Kota Bucha, mayat ditumpuk di atas satu sama lain, sebagian besar di dalam kantong hitam tetapi beberapa dengan anggota badan menonjol dari tanah.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 07 April 2022  |  09:11 WIB
Ngeri! Tumpukan Mayat dan Kuburan Massal Bucha Ungkap Kekejaman Pasukan Rusia di Ukraina
Seorang wanita berjalan di tengah tank Rusia yang hancur di Bucha, di pinggiran Kyiv, Ukraina, 3 April 2022. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Vladimir berdiri di tepi kuburan massal di Kota Buscha, Ukraina di pinggiran Kyiv. Dia memegang tangannya ke kepalanya, lalu mengangkatnya ke langit dengan sedih.

"Saudaraku, kami sudah lama mencarimu," katanya, sambil menangis di tengah jalan.

Saudaranya, Dmitry, telah hilang selama kira-kira seminggu dan tetangga memberi tahu Vladimir bahwa dia mungkin dimakamkan di sana.

"Kami pikir kamu masih hidup," teriak Vladimir.

Di dalam kuburan, mayat ditumpuk di atas satu sama lain, sebagian besar di dalam kantong hitam tetapi beberapa dengan anggota badan menonjol dari tanah. Hanya sebagian yang dikebumikan.

Dilansir CNN, Kamis (7/4/2022), setidaknya terlihat selusin mayat di kuburan massal, tetapi menunjukkan lebih banyak lagi yang mungkin ada di bawahnya.

Polisi Regional Kyiv dan penduduk setempat mengatakan mereka yakin setidaknya 150 orang dimakamkan di kuburan massal, tetapi Wali Kota Bucha mengatakan jumlah korban tewas bisa mencapai 300. Namun, media tida dapat memverifikasi klaim mereka secara independen.

Vladimir dihiburistrinya, Anna, dan seorang tetangga, Liubov, dan mereka pun meninggalkan kuburan massal itu.

Dia mengatakan dan yakin saudaranya dimakamkan di sana, tetapi kenyataan yang menyedihkan adalah dia tidak dapat mengetahui dengan pasti - dan mungkin tidak untuk waktu yang lama karena kota itu hanya dibebaskan dari pasukan Rusia selama akhir pekan.

Penduduk setempat mengatakan kuburan di halaman belakang Gereja St. Andrew dan Pyervozvannoho All Saints, mulai digali pada awal invasi Rusia ke Ukraina. Korban tewas pun bergelimpangan di pinggiran kota Kyiv yang rimbun.

Saat pasukan Rusia mundur dari daerah sekitar Kyiv, kengerian invasi Moskow ke Ukraina semakin terungkap.

Taman Kota Bucha sebelum serangan Rusia ke kota di pinggiran Kyiv, Ibu Kota Ukraina./Wikipedia

Kematian dan kehancuran yang dibawa oleh mesin perang Rusia diperlihatkan sepenuhnya di Bucha, yang pernah menjadi daerah yang sedang naik daun di pinggiran Kyiv untuk pasangan muda yang mencari pembangunan perumahan yang relatif baru, halaman rumput yang luas, dan sekolah yang bagus.

Tapi invasi mengubah segalanya dan serangan artileri telah menghancurkan rumah Buscha. Satu jalan dengan deretan pepohonan di kota itu sekarang dipenuhi dengan sisa-sisa konvoi Rusia yang disergap oleh pasukan Ukraina.

Paling mengganggu, Rusia telah mengungkapkan setidaknya 20 mayat berjajar di satu jalan pada hari Sabtu (2/4/2022).

Beberapa tangan mereka terikat di belakang punggung, yang lain berbaring meringkuk di bawah sepeda mereka. Para pejabat menggambarkan sebagai eksekusi oleh penjajah Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyalahkan Rusia atas pembunuhan tersebut dan meminta Moskow untuk mengakhiri "kejahatan perang".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Ukraina Perang Rusia Ukraina
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top