Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemilu Presiden Filipina 2022, Marcos Junior Calon Kuat Presiden

Kandidat Presiden Filipina, Ferdinand Marcos Junior berhasil mempertahankan keunggulannya berdasarkan hasil survei menjelang pemilihan presiden pada 9 Mei 2022.
John Andhi Oktaveri
John Andhi Oktaveri - Bisnis.com 06 April 2022  |  14:41 WIB
Pemilu Presiden Filipina 2022, Marcos Junior Calon Kuat Presiden
Kandidat Presiden Filipina, Ferdinand Marcos Junior berhasil mempertahankan keunggulannya berdasarkan hasil survei menjelang pemilihan presiden pada 9 Mei 2022. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kandidat Presiden Filipina, Ferdinand Marcos Junior berhasil mempertahankan keunggulannya berdasarkan hasil survei menjelang pemilihan presiden pada 9 Mei 2022.

Akan tetapi, keunggulannya kian menipis setelah Wakil Presiden Leni Robredo mulai mendapatkan dukungan masyarakat, menurut sebuah hasil jajak pendapat.

Dukungan untuk Marcos, putra mendiang diktator negara itu yang menggunakan nama yang sama, turun sedikit menjadi 56 persen, dibandingkan dengan 60 persen dalam survei Pulse Asia sebelumnya pada Januari dan Februari.

Sedangkan, dukungan untuk Robredo tumbuh menjadi 24 persen dari 15 persen dari bulan sebelumnya seperti dikutip ChannelNewsAsia.com, Rabu (6/4/2022).

Survei Pulse Asia terhadap 2.400 orang dilakukan antara 17-21 Maret ketika kampanye resmi sedang berlangsung. Setidaknya dua debat presiden, yang keduanya telah dilewati Marcos, juga telah berlangsung selama periode tersebut.

Dukungan untuk calon presiden lainnya, Wali Kota Manila Francisco Domagoso, mantan juara tinju Manny Pacquiao dan Senator Panfilo Lacson, masing-masing berada di 8 persen, 6 persen dan 2 persen, menurut jajak pendapat yang dilakukan secara tatap muka menunjukkan.

Calon wakil presiden Marcos, Sara-Duterte Carpio yang merupakan putri Presiden petahana Rodrigo Duterte, tetap menjadi pilihan utama untuk wakil presiden dengan 56 persen dukungan dalam survei.

Ketua Senat Vicente Sotto berada di tempat kedua dengan 20 persen dukungan.

Berbeda dari negara lain, di Filipina, presiden dan wakil presiden dipilih secara terpisah.

Partai politik Duterte mendukung pencalonan Marcos, tetapi pemimpin Filipina itu berulang kali mengatakan dia tidak akan mendukung seorang kandidat karena dia ingin tetap netral.

Lebih dari 67 juta orang Filipina, termasuk 1,7 juta yang tinggal di luar negeri, telah mendaftar untuk memberikan suara dalam pemilihan umum yang secara historis memiliki jumlah pemilih yang tinggi.

Jabatan yang diperebutkan termasuk presiden, wakil presiden, 12 kursi senat, 300 kursi majelis rendah, dan sekitar 18.000 jabatan did daerah. Sedangkan Kampanye resmi dimulai pada 8 Februari lalu.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

filipina Rodrigo Duterte
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top